Connect with us

Khas

Ada Praktek Monopoli di Travel Online?

Mike Wibisono

Dipublikasi

pada

Ilustrasi : istimewa

PEMAIN Online Travel Agent (OTA) atau dikenal dengan Travel Online disinyalir melakukan praktik monopoli seperti penjualan harga layanan di bawah standar.

Demikian salah satu fakta yang terkuak kala rapat dengar pendapat (RDP) antara Association of the Indonesian Tours and Travel Agencies (Asita) dengan Komisi X DPR RI pada (5/12) seperti disiarkan laman DPR.go.id.

Komisi X DPR RI mendengar beberapa masukan dan keluhan Asita terkait perkembangan usaha bidang pariwisata. Banyak kendala terkait regulasi/ aturan yang diterapkan kepada pelaku usaha kepariwisataan.

Salah satu yang disampaikan adalah Peraturan Menteri Pariwisata Nomor 18 tahun 2016 dan juga tentang usaha perorangan. Pihak Asita menyadari usaha perorangan bertujuan membantu menciptakan lapangan pekerjaan atau UMKM dalam perkembangannya.

Namun yang disayangkan adalah usaha perorangan yang tidak berizin sehingga merusak tatanan yang sudah ada, bahkan menimbulkan penipuan.

Selain itu, banyaknya Travel Online yang bertebaran saat ini juga menimbulkan dampak kepada pelaku usaha. Asita menyadari pertumbuhan teknologi tidak bisa dihindari, namun pihaknya menyayangkan adaya praktek monopoli oleh travel agen online besar, seperti penjualan harga di bawah standar.

Menanggapi hal  itu Anggota Komisi X DPR Mujib Rohmat mengatakan Undang-Undang (UU) atau payung hukum untuk pelaku usaha bidang kepariwisataan sudah relatif baik tapi konsitensi dalam mengimplementasinya yang masih lemah.

“Kalau ini yang menjadi masalah, kami akan panggil stakeholder terkait. Maka dari itu bapak bisa melengkapi catatan permasalahan-permasalahan yang dihadapi untuk kami sampaikan kepada mitra terkait, ”ungkap Mujib.

Hal senada juga disampaikan anggota Komisi X Ridwan Hisjam yang mengatakan rezim keterbukaan seperti saat ini memang membuat banyak pelaku usaha yang merasakan dampaknya, tidak hanya di bidang travel. Perusahaan besar seperti Matahari saja tutup karena dampak dari rezim globalisasi ini.

“Ini memang tidak bisa dihindari, maka pikiran kita sebagai pengusaha yang harus diubah. Seharusnya pengusaha memiliki konsep menghadapi rezim ini, sampaikan ke kami untuk merevisi UU. Kalau Asosiasi datang kesini hanya menuntut ini itu, saya yakin kita tidak bisa berbuat apa-apa karena tuntutan masyarakat sudah berbeda,”jelasnya.

Terkait peraturan menteri yang memberatkan pelaku usaha. Pihaknya akan menyampaikan kepada pihak terkait, agar tidak ada lagi aturan yang memberatkan pelaku usaha.

“Seharusnya Kemenpar jika mau buat aturan bicara dengan Asita supaya sejalan. Aturan yang dikeluarkan harus dapat masukan dari ASITA. Target 20 juta pemerintah juga membuat Asita jadi dinomor-duakan. Kami akan sampaikan semua keluhan Asita kepada pihak terkait, tapi  Asita juga lakukan pendekatan,”tegasnya.

Source : DPR RI / Indotelko

 

Lanjutkan
Advertisement
Klik untuk memberi komentar
Advertisement

Kami di Facebook

Rupa Rupa

Gaptek? No!2 jam lalu

Registrasi Simcard Tidak Diperpanjang

BATAS akhir registrasi SIM card prabayar dipastikan tidak akan diperpanjang oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo). Pendaftaran kartu seluler berakhir...

Hidup Sehat15 jam lalu

Saat Tidur Tubuh Kita …

  SAAT tidur, kita mengira kalau tubuh akan beristirahat. Namun, tidur bukan berarti tubuh benar-benar istirahat. Beberapa organ tubuh akan...

Money15 jam lalu

Waspadalah dengan Tawaran Cicilan Ringan

Nak beli mobil?! Ada cicilan ringan. Bagaimana jika penghasilan berkisar Rp 3 jutaan?! Mengutip situs cermati.com, bagi Anda yang ingin...

Otto Keren!15 jam lalu

Ketika Rem Cakram Blong

  PECINTA motor, ketahuilah, spesifikasi dan kualitas minyak rem yang tidak sesuai bisa memicu rem masuk angin. Rem cakram sepeda...

Gaptek? No!2 hari lalu

Google Maps VS. Waze, Mana yang Unggul?

DUA aplikasi berikut ini menjadi andalan banyak orang saat bepergian. Ada yang memilih Google Maps. Ada juga yang lebih sreg...

Pop & Roll2 hari lalu

Kenali Perilaku Copet

COPET ialah kejahatan jalanan yang bisa saja terjadi pada diri kita. Tak cukup kita menyadarai kita telah kecopetan lalu teriak,...

Pop & Roll2 hari lalu

Cara Tak Benar Keringkan Celdam di Pesawat

SUNGGUH, jangan Anda tiru perilaku ini. Sebuah video viral di medsos. Seorang penumpang mengeringkan celana dalam memanfaatkan saluran angin yang...

Pop & Roll2 hari lalu

Rambo yang Dikabarkan Telah “Pergi’

BINTANG film Rambo, Sylvester Stallone kembali dikabarkan meninggal. Apakah benar? Pada akun Instagramnya, @officialstallone, Senin (19/2/2018) kemarin, pemeran John Rambo...

Gaptek? No!3 hari lalu

Panduan Registrasi Simcard Jelang Deadline

BATAS pendaftaran SIM card terus mendekati akhir. Meski angka nomor seluler prabayar yang melakukan registrasi terus meningkat, ada baiknya melihat...

Otto Keren!4 hari lalu

Ujicoba Mobil Terbang yang Gagal Total

REALISASI mobil terbang akan mendekati kenyataan. Banyak perusahaan melihat ke dalam mesin terbang yang bisa merevolusi cara barang dan manusia diangkut....