Connect with us

Khas

Ada Praktek Monopoli di Travel Online?

Mike Wibisono

Dipublikasi

pada

Ilustrasi : istimewa

PEMAIN Online Travel Agent (OTA) atau dikenal dengan Travel Online disinyalir melakukan praktik monopoli seperti penjualan harga layanan di bawah standar.

Demikian salah satu fakta yang terkuak kala rapat dengar pendapat (RDP) antara Association of the Indonesian Tours and Travel Agencies (Asita) dengan Komisi X DPR RI pada (5/12) seperti disiarkan laman DPR.go.id.

Komisi X DPR RI mendengar beberapa masukan dan keluhan Asita terkait perkembangan usaha bidang pariwisata. Banyak kendala terkait regulasi/ aturan yang diterapkan kepada pelaku usaha kepariwisataan.

Salah satu yang disampaikan adalah Peraturan Menteri Pariwisata Nomor 18 tahun 2016 dan juga tentang usaha perorangan. Pihak Asita menyadari usaha perorangan bertujuan membantu menciptakan lapangan pekerjaan atau UMKM dalam perkembangannya.

Namun yang disayangkan adalah usaha perorangan yang tidak berizin sehingga merusak tatanan yang sudah ada, bahkan menimbulkan penipuan.

Selain itu, banyaknya Travel Online yang bertebaran saat ini juga menimbulkan dampak kepada pelaku usaha. Asita menyadari pertumbuhan teknologi tidak bisa dihindari, namun pihaknya menyayangkan adaya praktek monopoli oleh travel agen online besar, seperti penjualan harga di bawah standar.

Menanggapi hal  itu Anggota Komisi X DPR Mujib Rohmat mengatakan Undang-Undang (UU) atau payung hukum untuk pelaku usaha bidang kepariwisataan sudah relatif baik tapi konsitensi dalam mengimplementasinya yang masih lemah.

“Kalau ini yang menjadi masalah, kami akan panggil stakeholder terkait. Maka dari itu bapak bisa melengkapi catatan permasalahan-permasalahan yang dihadapi untuk kami sampaikan kepada mitra terkait, ”ungkap Mujib.

Hal senada juga disampaikan anggota Komisi X Ridwan Hisjam yang mengatakan rezim keterbukaan seperti saat ini memang membuat banyak pelaku usaha yang merasakan dampaknya, tidak hanya di bidang travel. Perusahaan besar seperti Matahari saja tutup karena dampak dari rezim globalisasi ini.

“Ini memang tidak bisa dihindari, maka pikiran kita sebagai pengusaha yang harus diubah. Seharusnya pengusaha memiliki konsep menghadapi rezim ini, sampaikan ke kami untuk merevisi UU. Kalau Asosiasi datang kesini hanya menuntut ini itu, saya yakin kita tidak bisa berbuat apa-apa karena tuntutan masyarakat sudah berbeda,”jelasnya.

Terkait peraturan menteri yang memberatkan pelaku usaha. Pihaknya akan menyampaikan kepada pihak terkait, agar tidak ada lagi aturan yang memberatkan pelaku usaha.

“Seharusnya Kemenpar jika mau buat aturan bicara dengan Asita supaya sejalan. Aturan yang dikeluarkan harus dapat masukan dari ASITA. Target 20 juta pemerintah juga membuat Asita jadi dinomor-duakan. Kami akan sampaikan semua keluhan Asita kepada pihak terkait, tapi  Asita juga lakukan pendekatan,”tegasnya.

Source : DPR RI / Indotelko

 

Lanjutkan
Advertisement
Klik untuk memberi komentar

Advertisement

Kami di Facebook

Rupa Rupa

Gaptek? Gak Lah!4 hari lalu

5 Fitur Baru WhatsApp yang Perlu Kamu Tahu

DENGAN 1,5 miliar pengguna, membuat WhatsApp terus berupaya memberi pengalaman terbaru dalam berkomunikasi. Salah satunya dengan menghadirkan fitur terbaru untuk...

Pop & Roll4 hari lalu

Aa’ Gatot Terserang Stroke

SIDANG kepemilikan senjata api dan satwa dilindungi dengan terdakwa Gatot Brajamusti di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan harus ditunda. Gatot sebagai terdakwa urung hadir...

Gaptek? Gak Lah!4 hari lalu

Ujicoba Mode Incognito di Youtube

“MODE Penyamaran” (Incognito Mode) di peramban adalah fitur yang terkenal ada pada ponsel dan komputer. Kini, YouTube sedang menguji fitur...

Gaptek? Gak Lah!4 hari lalu

Portal Remaja Bikinan Facebook

FACEBOOK meluncurkan Portal Remaja yang disebut-sebut sebagai sumber informasi bagi remaja yang menyediakan berbagai layanan, termasuk Edukasi. Dalam layanan Edukasi,...

Gaptek? Gak Lah!1 minggu lalu

NASA akan Terbangkan Helikopter di Mars

BADAN antariksa Amerika Serikat NASA mengatakan akan mengirim sebuah helikopter kecil ke Mars sebagai bagian dari misi tahun 2020 untuk...

Gaptek? Gak Lah!1 minggu lalu

Smartwatch Pixel Besutan Google Meluncur Tahun Ini

SETELAH secara resmi mengungkapkan Android P dalam gelaran pengembang Google I/O awal pekan ini, Google siap untuk menggelar acara lain...

Gaptek? Gak Lah!1 minggu lalu

Emoji Untuk Fitur Polling di Instagram

INSTAGRAM menambahkan cara baru untuk melakukan polling. Sebelumnya, polling dilakukan dalam bentuk biner, kini opsi baru memungkinkan follower untuk menilai sesuatu...

Pilihan gowest.id2 minggu lalu

Keyko, Ratu Prostitusi Online Yang Akhirnya Dibekuk

KEPOLISIAN Daerah Jawa Timur menangkap Yunita alias Keyko, perempuan yang berpredikat sebagai “ratu prostitusi online”. Perempuan berusia 40 tahun itu...

Pilihan gowest.id2 minggu lalu

Bakat Menggambar Bocah Alif yang Viral

SEORANG siswa SD kelas 6 bernama Alif asal Pelabuhan Klang, Malaysia, mendadak terkenal setelah gurunya, Haiqal Iskandar, mengunggah beberapa foto berisi gambar-gambar...

Otto Keren!2 minggu lalu

Kijang Jadul Tembus Rute Jakarta – Dili

MENGGUNAKAN  Toyota Kijang, Veloz dan Sienta, tiga komunitas otomotif TOC yaitu Toyota Kijang Club Indonesia (TKCI), Veloz Community (Velozity), dan...