Terhubung Dengan Kami

Khas

Air Minum Kemasan Terkontaminasi Mikroplastik

iqbal fadillah

Dipublikasi

pada

Ilustrasi

AIR minum dalam kemasan botol selama ini dianggap bersih sehingga dianggap aman untuk diminum.

Namun menurut sebuah studi yang dilakukan di State University of New York of Fredonia, Rabu (14/3) mengungkapkan bahwa air merek-merek air minum kemasan di dunia kemungkinan terkontaminasi partikel plastik kecil.

Penelitian ini dirilis oleh Orb Media, sebuah media non profit yang berbasis di AS.

Penelitian yang dipimpin oleh Sherri Mason ini mengungkapkan bahwa ada kemungkinan kontaminasi plastik yang menyebar. Peneliti menguji 250 botol air minum kemasan di Brasil, China, India, Indonesia, Kenya, Libanon, Meksiko, Thailand, Amerika Serikat.

Sebagai hasilnya, partikel mikroplastik ditemukan pada 93 persen sampel merek air minum terkenal, antara lain Aqua, Aquafina, Dasani, Evian, Nestle Pure Life, dan San Pellegrino.

Beberapa merek lain yang juga mengandung kontaminasi plastik adalah Bisleri, Epura, Gerolsteiner, Minalba, dan Wahana.

Mikroplastik yang ditemukan adalah polypropylene, nilon, polyethylene terephthalate (PET). Senyawa ini biasanya digunakan untuk membuat tutup botol.

“Dalam penelitian ini, 65 persen partikel yang kami temukan sebenarnya adalah fragmen, bukan serat,” kata Mason kepada AFP.

“Saya pikir ini berasal dari proses pembotolan air. Saya pikir sebagian besar plastik yang kita lihat berasal dari botol itu sendiri, dari tutupnya. Tapi itu berasal dari industri pembotolan air.”

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa konsentrasi partikel mikroplastiknya berkisar dari 0-10 ribu partikel dalam satu botolnya. Mikropartikel tersebut memiliki ukuran dalam kisaran 100 mikron. Dalam satu liternya ditemukan sekitar 10,4 partikel mikroplastik, dan 325 partikel plastik yang lebih kecil.

Peneliti mengungkapkan bahwa ada ketakutan tersendiri terhadap kontaminasi mikroplastik dalam botol air minum kemasan ini. Hanya saja mereka masih belum bisa menjelaskan risiko kesehatan yang disebabkannya.

“Ada hubungan dengan peningkatan jenis kanker tertentu, menurunkan jumlah sperma, ADHD, dan autisme,” kata Mason.

“Kami tahu bahwa plastik merupakan semacam sarana untuk memasukkan bahan kimia sintetis di lingkungan ke dalam tubuh.”

Respons Aqua

TERKAIT dengan adanya temuan mikroplastik, Danone Waters sebagai perusahaan yang menaungi Aqua Indonesia, memberi komentarnya.

“Menanggapi studi yang dikirimkan oleh Media Orb, Danone Waters tidak dalam posisi untuk berkomentar karena beberapa aspek dari metodologi pengujian yang digunakan masih belum jelas dan tidak ada bukti perbedaan statistik signifikan yang bisa digunakan sebagai pembanding terhadap angka acuan (nol),” tulis Danone Waters dalam pernyataan di laman resminya.

“Secara umum, data mengenai topik ini masih sangatlah terbatas dan kesimpulan yang diambil berbeda secara dramatis dari satu penelitian ke penelitian lainnya. Sebagai contoh, penelitian yang baru diterbitkan dalam jurnal Water Research bulan Februari 2018 menyimpulkan bahwa tidak ada jumlah mikroplastik yang relevan secara statistik yang dapat ditemukan di dalam air yang dikemas menggunakan botol plastik tunggal.”

Mereka menambahkan bahwa sampai saat ini, tidak ada kerangka aturan atau konsensus ilmiah mengenai metodologi pengujian yang dianggap layak ataupun dampak potensial dari partikel mikroplastik yang bisa ditemukan di lingkungan kegiatan pembotolan di mana pun.

“Seluruh kemasan yang kami gunakan berjenis food grade (aman digunakan sebagai kemasan pangan) dan unsur dalam kemasan tersebut tidak bermigrasi ke dalam air. Proses pembotolan produk kami telah mengikuti standard tertinggi dalam kebersihan, kualitas dan keamanan pangan.”

 

Sumber : AFP / CNN Indonesia

 

 

 

Advertisement
Klik untuk memberi komentar

Advertisement

Kami di Facebook

Rupa Rupa

Pilihan gowest.id2 hari lalu

“Remembering Nukman Luthfie” pada Akun Kenangan Facebook

KABAR duka menghampiri dunia digital Indonesia. Salah satu pakar media sosial, Nukman Luthfie meninggal dunia di Yogyakarta pada Sabtu malam (12/01/2019). Sepeninggal...

Pilihan gowest.id4 hari lalu

Minta Maaf Melalui Tatto

KARENA merasa bersalah seorang suami yang telah berselingkuh meminta maaf kepada istrinya dengan cara yang unik, yaitu lewat tato . Namun, tak disangka...

Jalan-Jalan Plesir5 hari lalu

Alif Stone Park, Taman Batu Yang Eksotis

ALIF Stone Park menyuguhkan wisata pantai yang begitu eksotis. Di lokasi ini terdapat ribuan bongkah batu granit berukuran raksasa. Bebatuan...

Ide5 hari lalu

Tips Kemas Barang Dalam Tas Ukuran Kabin

PERJALANAN menggunakan pesawat lebih praktis jika kamu tahu cara mengepak barang dalam satu tas ukuran kabin. Selain lebih ringkas, kamu...

Pilihan gowest.id5 hari lalu

Karyawan Bahagia, Kerja Jadi Produktif

ADA berbagai faktor yang membuat karyawan lebih produktif di tempat kerja, salah satunya adalah kebahagiaan. Ya, semakin bahagia seseorang, lebih produktif juga...

Histori7 hari lalu

BP (Otorita) Batam Saat Lampau

PRESIDEN Ketiga RI yang juga pernah menjabat sebagai Ketua Otorita Batam (sekarang bernama Badan Pengusahaan Batam, pen) menceritakan awal-awal pengembangan...

Histori1 minggu lalu

Menelusur Sejarah Riau Lingga di Museum Linggam Cahaya

MUSEUM Linggam Cahaya yang terletak di Daik, Lingga menyimpan ribuan benda koleksi peninggalan dari perjalanan panjang Kerajaan Lingga di Bunda...

Hidup Sehat1 minggu lalu

Mendeteksi Tanda Kesehatan Lewat Bad Mood

ADA banyak hal yang bisa merusak mood atau suasana hati. Jika rasa itu berlanjut seolah tak mau pergi, mungkin inflamasi atau peradangan...

Pop & Roll1 minggu lalu

Ketika “Captain America” Keluhkan Teknologi Zaman Sekarang

Di saat banyak orang yang merasa dimudahkan hidupnya oleh kehadiran teknologi yang semakin hari semakin canggih, lain halnya dengan aktor...

Gaptek? Gak Lah!1 minggu lalu

Facebook Kembangkan Mata Uang Kripto?

KABARNYA, Facebook sedang mengembangkan mata uang kripto agar mengirim uang lewat aplikasi WhatsApp lebih mudah. Kabar ini mencuat setelah laporan yang dimuat Bloomberg menyatakan bahwa Facebook akan membuat mata uang kripto untuk...