Terhubung Dengan Kami

Ini Batam

FTZ Batam Dinilai Tertinggal dari Negara Lain

iqbal fadillah

Dipublikasi

pada

Ilustrasi : ist.

PENERAPAN Kawasan Perdagangan Bebas (FTZ) di Batam dinilai tertinggal jauh dari negara lain yang menerapkan kebijakan serupa.

Hal itu bisa dilihat infrastruktur seperti jalan raya dan pelabuhan transshipment belum optimal.

Peneliti Institute for Development of Economics & Finance (Indef), Ahmad Heri Firdaus menilai Batam perlu meningkatkan competitive edge agar bisa bersaing dengan negara lain.

“Dengan status Batam sebagai FTZ, maka kondisi infrastruktur tersebut masih sangat kurang untuk menunjang kegiatan ekonomi di Batam,” ujar Ahmad pada seminar nasional yang diprakarsai Kamar Dagang Industri (Kadin) Kota Batam beserta mahasiswa se-Kota Batam di Radisson Hotel, Batam, Sabtu (10/11/2018).

Ahmad merujuk pada data tahun 2014 yang dimiliki oleh Dinas Pekerjaan Umum Batam mengenai infrastruktur jalan di Batam.

Dalam data tersebut tercatat sebanyak 80,49 persen sudah berupa jalan aspal, 14,04 persen masih berupa kerikil dan 5,47 persen jalan tanah atau belum tembus.

Dilihat dari kondisi jalan, sebanyak 66,66 persen dalam keadaan baik. Sementara 9,32 persen jalan kota ini dalam keadaan sedang. Kemudian 9,72 persen rusak ringan serta 14,03 persen rusak berat.

“Ini perlu segera dibenahi,” ujar dia.

Dasar hukum dari implementasi FTZ di Batam juga jadi sorotannya. Menurutnya, peraturan turunan yang merupakan amanat dari Undang-Undang Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas tidak didesain secara harmonis.

Katanya, ada ketidaksinkronan pada peraturan turunan tersebut, contohnya Peraturan Pemerintah No 10 Tahun 2012 tentang tentang Perlakuan Kepabeanan, Perpajakan, dan Cukai serta Tata Laksana Pemasukan dan Pengeluaran Barang ke dan dari serta Berada di Kawasan yang Telah Ditetapkan Sebagai Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas.

“Dalam pasal 4 PP tersebut dijelaskan bahwa seolah-olah kawasan bebas adalah ke luar negeri sehingga jika akan memasukan barang harus sesuai dengan UU FTZ. Kemudian dalam pasal 6-7 PP tersebut yang menghendaki adanya pemeriksaan fisik terhadap keluar masuk barang dari dan atau ke kawasan bebas,” ujar dia.

Kemudian pada pasal 14-22 yang berkaitan dengan keluar masuk barang yang saling bertolak belakang dengan ketentuan FTZ. Beberapa poin tersebut, jelas tidak harmonis dengan Undang-undang No 44 Tahun 2007.

Peneliti Indef ini juga menyampaikan implementasi FTZ di Batam juga memerlukan harmonisasi kelembagaan.

“Harmonisasi kelembagaan di Batam, sangat diperlukan untuk mempercepat pembangunan infrastruktur yang mendukung efektivitas dan efisiensi kawasan Batam, utamanya pembangunan pelabuhan transshipment,” sebut Ahmad.

Seminar nasional bertema Masa Depan Batam ini digelar sebagai upaya untuk menjawab keresahan sejumlah pihak yang merasakan menurunnya ekonomi kota industri ini.

 

(*)

 

 

 

Advertisement
Klik untuk memberi komentar

Advertisement

Kami di Facebook

Rupa Rupa

Histori3 hari lalu

Buah Naga & Sejarahnya di Batam

PULAU Batam identik dengan buah naga di Indonesia. Padahal, aslinya buah tersebut berasal dari benua Amerika. Tapi, tidak salah. Cikal...

Ide4 hari lalu

Pencipta Barang Nyentrik Yang Viral di Medsos

GENG Shuai dijuluki ‘Edison dari Cina’ bukan karena dia penemu lampu pijar seperti Thomas Alva Edison, melainkan karena kerap menciptakan...

Film Film Film4 hari lalu

Laut yang Memberi, Laut yang Mengambil ; Tentang “The Man from the Sea”

SEORANG pria Jepang terdampar di tepi pantai Banda Aceh. Telanjang. Tidak ada yang tau siapa namanya. Ia tak mau atau...

Otto Keren!6 hari lalu

Menyulap Corolla KE-30 1977 Jadi Mulus Banget

SALAH satu produk otomotif andalan Toyota yang melegenda adalah Corolla. Varian ini sudah mulai dikembangkan sejak 1968/ 1969. Sampai kini,...

Pilihan gowest.id7 hari lalu

Telaga Bidadari Yang Tersembunyi

ADA sebuah telaga yang terletak di sebuah hutan di kawasan Batam. Masyarakat sekitarnya menamainya sebagai Telaga Bidadari. Lokasinya masih perawan...

Jalan-Jalan Plesir7 hari lalu

Kampung Terih, Kampung Wisata Kekinian!

KAMPUNG tua yang satu ini kini telah menjadi desa wisata, yaitu Desa Wisata Kampung Terih. Kini, Kampung Terih menjadi salah...

Histori7 hari lalu

The Story of Engku Puteri

DATARAN Engku Puteri atau alun-alun Engku Puteri merupakan ruang terbuka umum yang ada di kota Batam. Lokasinya strategis karena berada...

Gaptek? Gak Lah!7 hari lalu

Apple Patenkan Sensor Biometrik Untuk Mobil

MEMBUKA ponsel menggunakan pemindai wajah sepertinya sudah sangat umum. Lalu bagaimana jika membuka kunci mobil menggunakan pemindai wajah? Apakah ada...

Pilihan gowest.id7 hari lalu

Kenapa Kita Dilarang Lepas Sepatu Saat di Pesawat?

Kamu mungkin tergoda untuk melepas sepatu dan bersantai selama di pesawat. Namun untuk alasan kesehatan, kamu sebaiknya tetap memakai alas...

Pop & Roll3 minggu lalu

Tangisan Dul di Konser Dewa 19

DEWA 19 jadi manggung di Malaysia. Dul Jaelani akhirnya menggantikan posisi Ahmad Dhani di Keyboard. Ia menggantikan posisi ayahnya yang...