Connect with us

Hidup Sehat

Jangan Selalu Minum Obat Saat Sakit Kepala

Zilfia Sarah

Dipublikasi

pada

TIAP orang pernah mengalami sakit kepala. Jika gejalanya ringan, minum obat yang dibeli di warung, sering jadi pilihan.

Bimo Putra, misalnya. Mahasiswa Sastra Belanda di salah satu universitas negeri ini kerap membeli parasetamol untuk mengobati keluhan migrain yang ia rasakan.

Enggak perlu ke dokter-lah kalau enggak parah. Minum parasetamol saja terus dibawa tidur juga sembuh,” kata remaja berusia 20 tahun itu, Kamis (18/10) dikutip dari uzone.id.

Sementara Yana, 30 tahun, juga melakukan hal serupa. Malah, frekuensinya lebih banyak karena wanita yang bekerja sebagai freelancer majalah di Jakarta ini kerap didera sakit kepala hampir tiap hari.

“Bisa sekali minum tuh dua tablet karena satu sudah enggak mempan,” ujarnya di uzone.id. 

Sebuah studi yang dilakukan The National Institute for Health and Clinical Excellence (Nice) mungkin akan membuat Anda berpikir dua kali untuk minum obat pereda sakit terlalu sering.

Pasalnya, hasil studi menyebutkan bahwa obat pereda sakit seperti aspirin, parasetamol, dan triptans justru menyebabkan sakit kepala yang lebih parah.

Anggota peneliti dari Warwick Medical School Profesor Martin Underwood mengatakan setiap keluhan di kepala memiliki jenis yang berbeda dimana perawatannya pun tidak bisa disamakan.

Obat migrain adalah yang paling berkurang efektivitasnya jika diminum lebih dari 15 hari. Jika gejala tidak berkurang dalam maksimal tiga hari, sebaiknya segera pergi ke dokter.

“Orang yang sakit kepala seperti dalam lingkaran setan dimana sakit mereka makin parah dengan dosis obat berlebihan dan diagnosa yang salah,” kata Underwood seperti dikutip Huffington Post.

Riset yang dilakukan Nice memaparkan bahwa satu dari 50 orang yang menderita sakit kepala mengaku minum obat lebih dari 10 hari. Obat tersebut seperti ‘kebal’ dan berbalik menyerang tubuh seseorang.

“Obat pereda sakit akan efektif bila diminum sesekali,” ujarnya.

Wakil Kepala Eksekutif Nice Dr Gillian Leng menuturkan, meskipun sakit kepala adalah masalah neurologis yang paling umum dilihat oleh dokter dan ahli saraf, banyak orang yang tidak menerima diagnosis yang benar dan tepat.

“Kami berharap penelitian ini akan membantu dokter dan profesional kesehatan lainnya untuk melakukan diagnosa yang tepat terhadap jenis gangguan sakit kepala,” kata Dr Leng.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui sejauh mana obat pereda sakit efektif melakukan fungsinya pada manusia.

(*)

 

Lanjutkan
Advertisement
Klik untuk memberi komentar

DPRD Batam mengucapkan Selamat Idul Fitri 1439 H.

Advertisement

Kami di Facebook

Rupa Rupa

Otto Keren!2 hari lalu

Penampakan Suzuki Jimny Terbaru

JELANG peluncuran resmi di Jepang, Suzuki merilis foto-foto Suzuki Jimny model baru di situsnya. Mobil itu memiliki dua varian dan akan diluncurkan...

Gaptek? Gak Lah!2 hari lalu

Versi Android yang Tak Bisa Jalankan WhatsApp 2 Tahun Lagi

DUA tahun lagi, atau tepatnya pada Februari 2020, WhatsApp bakal mengakhiri dukungan untuk sistem operasi Android 2.3.7 Gingerbread. Hal ini...

Film Film Film3 hari lalu

Di Balik yang Kelihatan Nyata di Film Hollywood

EFEK efek spesial yang digunakan pada banyak film produksi Hollywood, mampu menyihir para penontonnya. Seakan-akan yang ditampilkan merupakan sebuah kenyataan....

Gaptek? Gak Lah!1 minggu lalu

Deteksi Penumpang Mabuk dari Uber

APLIKASI jasa transportasi Uber sedang mengembangkan teknologi yang dapat mengidentifikasi tingkat kemabukan calon penumpang. Menurut laporan CNN, dilansir The Next Web,...

Film Film Film2 minggu lalu

“Si Doel The Movie” Tayang Agustus

14 tahun sudah Sarah (Cornelia Agatha) pergi tanpa kabar dan perpisahan juga tidak jelas. Kondisi itu menyimpan kerinduan dalam hati...

Hidup Sehat2 minggu lalu

Teh Hijau untuk Melindungi Jantung

MOLEKUL dalam teh hijau bisa membantu melawan aterosklerosis yang menjadi penyebab serangan jantung dan stroke. Fakta ini dilansir dari sebuah...

Pop & Roll2 minggu lalu

Selebgram Batam yang Diundang ke Istana, Saya Pikir Hoax

SEORANG selebgram asal Batam, Yusi Fadila, dapat kesempatan bertemu Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Negara. Keberuntungannya itu diperoleh setelah video mukbang (makan-makan) karyanya...

Hidup Sehat2 minggu lalu

Tren Baru, Kopi Brokoli

KAMU kesulitan memenuhi kebutuhan sayur-mayur dalam asupan harian? Ini bisa jadi solusi, bukan hanya bagi kamu pencinta kopi. The Guardian melansir,...

Bincang2 minggu lalu

Haripinto : Masyarakat Perlu Berpikir Cerdas soal Kebijakan Pemerintah Pusat

ANGGOTA Komite II DPD RI Dapil Provinsi Kepulauan Riau, Haripinto Tanuwidjaya kembali meminta agar Pemerintah Pusat untuk kembali melakukan koreksi...

Otto Keren!2 minggu lalu

Ferrari tua yang Jadi Mobil Termahal

SEBUAH mobil Ferrari GTO dari tahun 1963 dinobatkan sebagai mobil termahal di dunia setelah sukses terjual dengan harga 70 juta dolar Amerika Serikat...