Connect with us

Jalan-Jalan Plesir

Kebiasaan Orang Indonesia Saat Sedang Berwisata

Mike Wibisono

Dipublikasi

pada

Ilustrasi : © powerwomeningreen.com

INDONESIA merupakan salah satu negara yang penduduknya gemar melancong.

Baik untuk urusan bisnis, rekreasi keluarga, atau liburan untuk melepas lelah dari aktifitas harian.

Saat melakukan perjalanan, ada beberapa hal yang menjadi ciri khas masyarakat Indonesia, mulai dari saat melakukan pemesanan akomodasi, rekomendasi, hingga kebiasaan untuk tetap berkomunikasi.

Setelah mengamati hal-hal yang diinginkan orang Indonesia saat liburan, Amadeus mengungkapkan data Journey of Me Insights. Data ini berdasarkan pengamatan yang dilakukan pada bulan Mei 2017 hasil kolaborasi dengan YouGov.

Amadeus merupakan penyedia solusi teknologi canggih terkemuka untuk industri perjalanan global. Kelompok-kelompok pelanggannya meliputi para penyedia jasa perjalanan, penjual jasa perjalanan, serta pembeli jasa perjalanan.

Riset ini melibatkan 6.870 responden dari 14 negara di Asia-Pasifik yang pernah bepergian dengan pesawat terbang dalam 12 bulan terakhir, termasuk Indonesia, Tiongkok, Jepang, Hong Kong, India, Taiwan, Korea, dan Singapura.

Berikut kebiasaan orang Indonesia saat liburan berdasarkan data dari Amadeus seperti dijelaskan dalam jumpa pers, Kamis (29/3/2018) lalu, dilansir dari beritagar.id.

Merencanakan perjalanan

SAAT meriset serta memesan akomodasi dan transportasi, orang Indonesia lebih banyak menggunakan ponsel daripada komputer. Dibanding negara lain, Indonesia ada di posisi tertinggi dalam penggunaan ponsel untuk meriset perjalanan.

Selain itu, satu dari lima wisatawan Indonesia melakukan sebagian besar perencanaan wisata selagi bekerja. Tetapi kebiasaan ini lebih terlihat pada mereka yang melakukan perjalanan bisnis dibandingkan dengan rekreasi.

Dalam memesan akomodasi, perempuan cenderung lebih suka melakukan pemesanan setelah membeli tiket pesawat, sementara wisatawan laki-laki lebih suka memesan akomodasi sebelum membeli tiket pesawat.

Perjalanan hemat

JENIS rekomendasi wisata paling berguna bagi orang Indonesia adalah yang bisa membantu mereka menghemat uang dan perjalanan yang lebih nyaman.

Saat menerima rekomendasi wisata pun, orang Indonesia lebih percaya pada teman, keluarga, atau dari jejaring sosial.

“Orang Indonesia lebih percaya rekomendasi yang diberikan dari mulut ke mulut daripada situs pemesanan online,” kata Andi Yeow, General Manager, Amadeus Indonesia.

Andi juga mengatakan bahwa faktor kepercayaan adalah elemen kunci. Saat percaya pada rekomendasi teman atau media sosial, orang Indonesia umumnya lebih merasa nyaman untuk mencoba apa yang direkomendasikan orang tersebut.

Tetap terhubung

SAAT sedang berwisata, orang Indonesia lebih senang bila tetap terhubung dengan internet. Ini digunakan untuk mengakses peta dan informasi lokasi, meriset hal-hal untuk dilakukan di tempat tujuan, berbagi foto dan pengalaman wisata dengan teman, memberi kabar orang terdekat, serta untuk tetap mendapat kabar terbaru soal pekerjaan atau bisnis.

Jika berwisata ke luar negeri, sebagian besar wisatawan Indonesia tetap tersambung melalui Wi-Fi atau membeli kartu SIM lokal di tempat tujuan.

Aplikasi favorit

DALAM berwisata, aplikasi paling banyak digunakan wisatawan Indonesia adalah Traveloka, WhatsApp, Facebook, dan Google Maps. Hanya 28 persen responden Indonesia mengatakan mereka tidak menggunakan aplikasi apapun saat berwisata

Penggunaan jasa sharing economy

ENAM puluh lima persen wisatawan Indonesia mengatakan mereka jarang atau tidak pernah menggunakan aplikasi dan jasa dengan model sharing economy seperti Uber dan Grab untuk berpindah tempat selama perjalanan.

Sebanyak 78 persen mengatakan mereka tidak pernah memanfaatkan jasa semacam itu untuk mendapatkan akomodasi selama perjalanan seperti Airbnb atau Coach Surfing.

Keselamatan

SAAT sedang liburan, wisatawan Indonesia memiliki tiga sumber paling disukai untuk menerima kabar kondisi keselamatan atau keamanan terbaru, yaitu teman dan kerabat, penyedia transportasi, atau biro wisata.

Orang Indonesia tidak terlalu mengandalkan kedutaan atau pemerintah mereka untuk memperoleh kabar kondisi terbaru.

Dari data-data tersebut, Amadeus juga menyimpulkan berbagai hal- hal yang diinginkan orang Indonesia saat berwisata. Misal, alih-alih melihat brosur perjalanan dengan gambar yang menarik mengenai tujuan wisata, orang Indonesia lebih percaya pada rekomendasi orang-orang terdekatnya untuk mendapatkan inspirasi.

Wisatawan Indonesia juga tertarik untuk mendapatkan berbagai rekomendasi perjalanan, dimulai dari saat mereka mempertimbangkan untuk melakukan perjalanan hingga ketika mereka sedang dalam perjalanan.

Penyedia jasa pariwisata mempertimbangkan cara untuk terhubung dengan wisatawan. Melalui media sosial, misalnya. Sebab cukup banyak wisatawan yang senang menerima berita terbaru dan rekomendasi tentang perjalanan mereka melalui media sosial dibandingkan lewat telepon.

Umumnya wisatawan Indonesia sangat terbuka untuk menerima rekomendasi berbasis wisata dalam tahapan perjalanan manapun. Bahkan 75 persen masih berminat menerima rekomendasi bahkan setelah perjalanan wisata mereka telah selesai.

 

Sumber : Beritagar

 

Lanjutkan
Advertisement
Klik untuk memberi komentar

Advertisement

Kami di Facebook

Rupa Rupa

Inspirasi1 hari lalu

Membuat Kebun Hidroponik di Lahan Yang Terbatas

KAMU ingin memiliki kebun sayur atau tanaman lainnya, tetapi tinggal di perkotaan dengan  lahan terbatas? Kebun hidroponik bisa menjadi solusinya....

Film Film Film2 hari lalu

Menebar Inspirasi Dalam Keluarga Cemara

HOROR, drama-komedi, drama-tragedi, action, sejarah, superhero. Sejak beberapa tahun belakangan tema-tema film itu berseliweran di berbagai bioskop tanah air. Terhitung langka film...

Gaptek? Gak Lah!2 hari lalu

Ada Kebocoran 6,8 Juta Photo Pengguna Facebook

PRIVASI pengguna jejaring sosial Facebook lagi-lagi dilanggar. Jumat (14/12/2018) waktu Amerika Serikat (AS), Facebook mengakui adanya kebocoran foto pribadi milik...

Hidup Sehat5 hari lalu

Yang Membedakan Suara Kentut Orang Berbeda-Beda

KAMU mungkin pernah sesekali menahan kentut saat sedang dikelilingi banyak orang. Bukan cuma takut tiba-tiba muncul bau busuk, tapi juga...

Jalan-Jalan Plesir7 hari lalu

Di Kesejukan Hutan dan Air Terjun Pongkar

APA yang tersirat dalam benak anda saat berpikir mau melakukan wisata ke wilayah Kabupaten Karimun di Provinsi Kepulauan Riau? Kami...

Jalan-Jalan Plesir7 hari lalu

Sensasi Keindahan Kepri Dari Angkasa

KEPULAUAN Riau yang secara Geografis hampir 90 % wilayahnya dikuasai oleh lautan, memiliki keindahan tersendiri. Terutama alamnya. Keindahan alam Kepulauan...

Hidup Sehat1 minggu lalu

Makanan Yang Bisa Tangkal Proses Pikun

SALAH satu masalah penuaan paling umum terjadi adalah penurunan daya ingat atau pikun. Hasil penelitian terbaru menemukan cara pencegahannya yang...

Gaptek? Gak Lah!1 minggu lalu

Robot Pembuat Ayam Goreng

TOKO retail Lawson di Jepang punya cara unik agar penyajian ayam gorengnya jauh lebih mudah dan cepat. Mereka memanfaatkan robot Karaage-kun, robot pembuat...

Pop & Roll2 minggu lalu

Pernikahan Mewah Nick Jonas dan Priyanka Chopra di Delhi

PRIYANKA Chopra, aktris ternama film India serta serial televisi AS, dan Nick Jonas dari Jonas Brothers merayakan pernikahan mereka pada...

Pilihan gowest.id2 minggu lalu

Punya Pengasuh Instagram? Kenapa Tidak

PARA turis kini bisa benar-benar menikmati liburan jauh dari gawai tanpa perlu sibuk memikirkan nasib akun media sosial telantar. Urusan...