Hubungi kami di

Histori

Jejak Romawi Kuno di Arsitektur Dunia

Terbit

|

Ilustrasi

KOTA Roma merupakan salah satu kota tertua di dunia yang meninggalkan dampak besar pada gaya arsitektur di seluruh dunia hingga sekarang.

Arsitektur Romawi kuno mengubah bentuk arsitektur sepanjang masa, memberikan manusia bangunan yang belum pernah dilihat sebelumnya. Termasuk struktur publik, jalan dan infrastruktur yang dapat digunakan oleh semua lapisan masyarakat.

Arsitektur Romawi mencapai puncak kejayaannya pada masa Pax Romana, periode di mana Kekaisaran Romawi tidak memperluas daerah kekuasaanya serta tidak diserang. Periode ini berlangsung lebih dari 200 tahun.

Jadi, semenjak tahun 27 SM hingga 180 M, Roma bertanggung jawab atas beberapa inovasi paling berpengaruh dalam arsitektur yang masih digunakan hingga hari ini.

Bahan dan teknik inovatif

MUNGKIN, inovasi terbesar yang dibawa arsitektur Romawi adalah penggunaan beton dalam bangunan. Arsitek Romawi paham bahwa beton tidak hanya lebih kuat dari marmer yang biasa digunakan, namun juga dapat didekorasi dengan mudah.

Ilustrasi, reruntuhan kota kuno, © pixabay

Beton juga memungkinkan sebuah gedung dapat memiliki berbagai bentuk dan bisa dipahat. Beton juga dapat diproduksi secara lokal, sehingga jauh lebih hemat biaya.

BACA JUGA :  Kisah Pilu di Balik Jalan 1.000 KM Peninggalan Daendles

Bukan hanya bangunan indah dan desain megah yang membuat arsitektur Romawi begitu berpengaruh, namun konsep infrastrukturlah yang memungkinkan arsitektur ini terkenal.

Bangsa Romawi adalah yang pertama menciptakan sistem jalan raya yang luas dan rumit yang menghubungkan kota-kota dengan ibu kota.

Belum lagi, bangsa Romawi adalah orang yang pertama kali menciptakan jembatan dan saluran air. Banyak ide-ide cemerlang dari bangsa ini yang masih esksis dan digunakan hingga sekarang.

Pengaruh pada arsitektur modern

KARENA memperluas wilayah kekuasannya, kekaisaran Romawi secara tidak langsung membuat banyak terpengaruh akan arsitektur dan infrastruktur mereka.

Bahkan berabad-abad setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi, banyak monumen nasional ikonik yang dirancang untuk meniru bangunan-bangunan di Italia.

Ilustrasi, reruntuhan kota kuno

Kolom, kubah dan lengkungan merupakan bentuk-bentuk khas dari arsitektur Romawi dann telah banyak diaplikasikan ke bangunan penting di seluruh dunia.

BACA JUGA :  Memori 'Gol Tangan Tuhan' Maradona

Salah satu kota yang paling terpengaruh adalah Paris. Ketika Napoleon dinobatkan sebagai Kaisar pada tahun 1804, ia menugaskan beberapa seniman untuk menciptakan kembali Paris sebagai Roma baru.

Arc de Triomphe dan Place Vendome hanyalah dua contoh arsitek Prancis yang meminjam konsep Romawi.

Belakangan, banyak bangunan resmi yang dibangun di Amerika Serikat juga sangat dipengaruhi oleh arsitektur Romawi.

Yang paling jelas adalah Gedung Putih, yang menampilkan pengaruh Romawi di lengkungan dan kolom di bagian eksterior.

Lengkungan Romawi juga ditemukan dalam arsitektur modern, seperti interior Union Station di Washington D.C.

Meskipun awalnya dikembangkan oleh orang Yunani, lengkungan dimasukkan ke dalam arsitektur Romawi sejak awal.

Pengaruh dan dampak arsitektur Romawi terlihat di seluruh dunia, baik dalam desain untuk bangunan besar yang megah, atau dalam infrastruktur yang mendukung hampir setiap kota di dunia.

(*)

Sumber : BEE BREEDERS | KOMPAS

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook