Hubungi kami di

Tanah Air

Satgas Sebut Penurunan Testing Disebabkan Meluasnya Varian Delta

Terbit

|

Ilustrasi, Pandemi covid 19 di Indonesia

KRITIK tentang data harian yang disampaikan tim Satgas Penanganan Covid-19 nasional ramai di lini masa beberapa hari ini. Penyebabnya, tim menyampaikan data penurunan angka harian Covid-19, namun juga dibarengi dengan pengurangan jumlah testing yang dilakukan.

Sehubungan dengan itu, juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan, berkurangnya jumlah testing disebabkan karena meluasnya virus corona varian Delta dalam sebulan terakhir.

Menurut Wiku, karakteristik varian Delta yang mudah menular memberikan tekanan yang cukup besar pada fasilitas penyedia layanan kesehatan serta laboratorium.

“Sehingga menimbulkan potensi keterlambatan pencatatan,” kata Wiku, dalam konferensi pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (22/7/2021).

Wiku mengungkapkan, saat ini terdapat 661 kasus virus corona varian Delta yang tersebar di Jawa dan Bali.

Selain varian Delta, menurunnya angka testing juga berkaitan dengan tingginya penambahan jumlah kasus Covid-19 sebulan terakhir.

BACA JUGA :  Satgas Covid-19 Batam Lakukan Rapid Test Antigen Massal di Rusun BP Batam Bida Ampar

Wiku mengatakan, testing saat ini memprioritaskan kelompok suspek dan kontak erat dari kasus konfirmasi Covid-19.

“Hal ini bertujuan untuk menurunkan angka positivity rate nasional yang sampai minggu ketiga Juli mencapai 28,27 persen, baik metode PCR dan rapid test antigen dioptimalkan dalam kondisi ini,” ujar Wiku.

Sebagaimana rekomendasi Badan Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO), kata Wiku, kondisi testing secara menyeluruh dapat dilihat dari data testing mingguan, bukan harian.

Sebab, jika dilihat secara harian, data testing akan sangat dinamis dan fluktuatif.

Wiku mengatakan, pada pekan ketiga Juli 2021, Indonesia telah mencapai 4 kali standar testing yang ditargetkan oleh WHO.

Pemerintah, kata Wiku, akan terus mempercepat realisasi target pengetesan. Hal itu bakal diupayakan melalui kerja sama antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah.

“Untuk mencapai rasio target testing yang sepesifik di tiap daerah berdasarkan positivity rate, sekaligus pemberdayaan posko di tingkat komunitas, untuk mencapai target tracing sebanyak minimmal 15 kontak per satu kasus konfirmasi,” kata Wiku.

BACA JUGA :  "WhatsApp Gratis, Dibayar Dengan Data Kita"

Untuk diketahui, penambahan kasus harian Covid-19 beberapa hari belakangan tercatat lebih rendah dibandingkan periode awal pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat.

Namun demikian, pemeriksaan spesimen juga menurun. Angka pemeriksaan spesimen tercatat di bawah 200.000 sampel dalam beberapa hari terakhir.

Berdasarkan data Satuan Tugas Penanganan Covid-19 pada Rabu (21/7/2021), spesimen yang diperiksa tercatat 153.330 sampel.

Sehari sebelumnya atau Selasa (20/7/2021) spesimen yang diperiksa mencapai 179.275.

Kemudian, pada Senin (19/7/2021) ada 160.686 spesimen yang diperiksa. Sedangkan pada Minggu (18/7/2021), jumlah spesimen yang diperiksa mencapai 192.918.

Pada Sabtu (17/7/2021), jumlah spesimen tercatat ada 251.392 sampel. Berikutnya, pada Jumat (16/7/2021), jumlah spesimen sebanyak 258.532 sampel.

(*)

Sumber : SEKRETARIAT PRESIDEN | KOMPAS 

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook