Connect with us

Dunia

Resiko Rawan Pangan Akibat Perubahan Iklim

iqbal fadillah

Dipublikasi

pada

University of Exeter

BANYAK negara bisa menghadapi peningkatan resiko kekurangan makanan saat makin banyak cuaca ekstrem diperkirakan terjadi akibat perubahan iklim.

Prediksi itu merupakan hasil satu studi baru yang dikeluarkan pada Senin (2/4) oleh University of Exeter.

Tim tersebut, yang dipimpin oleh Universitas itu, meneliti 122 negara berkembang dan kurang maju kebanyakan di Asia, Afrika dan Amerika Selatan dan mengkaji bagaimana perubahan iklim bisa mempengaruhi kerentanan berbagai negara terhadap kondisi rawan pangan.

Studi tersebut memperlihatkan bahwa meskipun terjadi peningkatan kerentanan terhadap kerawanan pangan dalam kedua skenario –yang berarti pemanasan global 1,5 derajat Celsius dan dua derajat Celsius dibandingkan dengan tingkat pra-industri dampaknya akan lebih buruk buat kebanyakan negara pada dua derajat Celsius.

Perubahan iklim diperkirakan mengakibatkan lebih banyak cuaca ekstrem dengan hujan lebat dan kemarau, dengan dampak berbeda di bagian dunia yang berbeda, kata Profesor Richard Bettes, Ketua mengenai Dampak Cuaca di University of Exeter, sebagaimana dikutip Xinhua, Selasa (3/4).

“Cuaca ekstrem semacam itu dapat meningkatkan kerentanan kondisi rawan pangan,” katanya.

Pemanasan diperkirakan mengarah kepada kondisi yang lebih lembab secara rata-rata, dan banjir membuat produksi pangan terancam, tapi pertanian juga dapat terancam oleh makin sering dan lamanya kemarau di sebagian daerah, kata studi tersebut yang telah disiarkan di jurnal Philosophical Transactions of the Royal Society A.

Kondisi yang lebih lembab diperkirakan memiliki dampak paling besar di Asia Timur dan Selatan, dan kebanyakan proyeksi ekstrem menunjukkan arus Sungai Gangga dapat berlipat dua pada pemanasan global dua derajat Celsius.

“Sebagian perubahan sudah tak terelakkan, tapi jika pemanasan global dibatasi pada 1,5 derajat Celsius, kerentanan ini diproyeksikan akan tetap lebih kecil daripada dua deraja Celsius di rata-rata 76 persen negara berkembang,” kata Profesor Betts.

 

Sumber : Xinhua

 

Lanjutkan
Advertisement
Klik untuk memberi komentar

Advertisement

Kami di Facebook

Rupa Rupa

Pop & Roll1 bulan lalu

Untuk Perempuan, Pria Humoris itu Begini

PUNYA teman pria yang humoris memang bikin hari-hari kamu jadi lebih terhibur. Benar? Bayangkan, kalau tak ada kehadirannya semua teman...

Pop & Roll1 bulan lalu

Katanya, Wanita Lebih Suka Tidur Sendiri

ADA fakta menarik diungkap pakar tidur dunia Dr Michael Breus. Katanya, wanita sesungguhnya lebih suka atau nyaman tidur sendirian. “Ada perbedaan...

Gaptek? Gak Lah!2 bulan lalu

145 Aplikasi di Playstore Terinfeksi Malware

SEBANYAK 145 aplikasi di Google Play ditemukan terinfeksi malware baru yang dapat merusak mesin Windows. Menurut laporan awal pekan ini, 145 aplikasi Andorid...

Gaptek? Gak Lah!2 bulan lalu

Chat Sambil Nonton Youtube di WhatsApp Android

AWAL 2018, WhatsApp menghadirkan fitur Picture-in-Picture untuk perangkat bersistem operasi iOS. Fitur tersebut memungkinkan pengguna untuk menyaksikan video dari Instagram, Facebook, dan YouTube tanpa...

Pilihan gowest.id2 bulan lalu

Membayangkan Kartun “Kids Jaman Old” Menua

ANAK – anak era 70, 80 dan 90-an pasti pernah merasakan betapa berjayanya jaman dahulu. Saat banyak sekali film kartun...

Pop & Roll2 bulan lalu

Liam Dan Noel Galagher Rujuk

REUNI band Oasis adalah salah satu yang paling dinantikan penggemarnya di muka bumi ini. Tapi, reuni ini tidak akan terwujud...

Otto Keren!2 bulan lalu

Skuter Matik Nex II Varian Baru Hadir di Batam

SETELAH sukses diluncurkan di Jakarta dan beberapa kota lain, kini PT. Suzuki Indomobil Sales (SIS) secara resmi turut memperkenalkan varian...

Hidup Sehat2 bulan lalu

Mewaspadai Kanker Serviks, Sadanis dan Payudara Klinis dengan Sosialisasi

CANCER Information & Support Center (CISC) Batam mengadakan kegiatan sosialisasi  pemeriksaan kanker serviks, Sadanis dan Payudara Klinis di Puskesmas Tiban...

Otto Keren!2 bulan lalu

Setelah Jimny, Suzuki Luncurkan Hustler

SUZUKI telah merilis Jimny terbaru untuk pasar domestik di Jepang. Kini, Suzuki juga telah menyiapkan Suzuki Hustler Tough Wild sebagai...

Film Film Film2 bulan lalu

Buffalo Boys, Produksi Infinite Studio yang Tampil di Fantasia International Film Festival 2018

FILM Buffalo Boys sukses memukau penonton dunia. Film produksi Screenplay Infinite Films ini diputar secara world premiere di Fantasia International...