Hubungi kami di

Tanah Air

Bentrok Antara Polisi-Massa Pendemo Pecah di Semanggi

ilham kurnia

Terbit

|

Polisi memukul mundur massa demonstran Omnibus Law UU Cipta Kerja ke arah Blok M setelah bentrokan pecah di Jembatan Semanggi Jalan Jenderal Sudirman Jakarta pada Komis (8/10) malam. Foto : © Kompas

Bentrokan pecah antara massa demonstran Omnibus Law UU Cipta Kerja di Jalan Jenderal Sudirman Jakarta pada Kamis (8/10) pukul 21.35 WIB.

Massa melempari polisi dengan batu dan mengarahkan kembang api ke arah polisi. Mereka kemudian maju ke arah barikade polisi di bawah Jembatan Semanggi. Polisi kemudian membalas tembakan gas air mata. Dikutip Kompas.com, polisi sempat mundur tetapi kembali maju ke demonstran saat kejadian.

Massa demonstran kemudian mundur ke arah Blok M.

Seperti diketahui, gelombang demo penolakan terhadap pengesahan Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja terjadi di sejumlah kota di Indonesia, salah satunya DKI Jakarta sejak Rabu (7/10) kemarin.

Hari ini, kelompok buruh dan mahasiswa dari berbagai daerah menggelar aksi unjuk rasa yang terpusat di dua tempat yakni Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta Pusat; dan Istana Merdeka, Jakarta Pusat.

Adapun UU Cipta Kerja telah disahkan DPR dan pemerintah dalam rapat paripurna di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (5/10/2020). Namun, pasal-pasal dalam undang-undang itu dinilai melemahkan posisi pekerja.

Di Jakarta, aksi yang awalnya akan dilakukan terpusat di depan Istana Merdeka urung terlaksana karena polisi sudah menghadang massa di area seputar Istana.

Alhasil, bentrok kemudian terjadi di Simpang Harmoni. Kericuhan mulai merambat ke berbagai titik termasuk Jalan Medan Merdeka Barat, Jalan MH Thamrin, hingga Jalan Jenderal Sudirman.

(*)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook