Hubungi kami di

Tanah Air

Kominfo Desak MiChat Take Down Akun Prostitusi Online

ilham kurnia

Terbit

|

Ilustrasi, logo Kominfo. Ist.

MENKOMINFO Johnny G. Plate mendesak penyelenggara aplikasi pesan instan memblokir akun yang digunakan untuk praktik prostitusi.

“Kami sudah meminta komitmen dari pengelola aplikasi pesan instan melakukan take down akun yang disalahgunakan untuk kegiatan ilegal atau melanggar hukum, termasuk prostitusi online,” kata Johnny, dalam keterangan pers, Minggu (21/3).

Kemenkominfo sudah mengetahui ada pengguna internet yang menyalahgunakan aplikasi pesan instan untuk kegiatan prostitusi dalam jaringan.

Johnny mengaku sudah meminta aplikasi MiChat untuk segera menutup akun-akun yang menjalankan praktik prostitusi online.

“MiChat sendiri sudah ada perwakilannya di Indonesia, dan sudah berkomitmen melakukan take down akun-akun yang disalahgunakan untuk promosi prostitusi online, sesuai laporan polisi atau masyarakat,” kata dia.

BACA JUGA :  Penumpang Asal China, Korsel, Iran dan Italia Diperiksa Tiga Kali

Saat ini, menurut Johnny, belum ada permintaan resmi dari kepolisian mengenai akun di aplikasi pesan instan yang berkaitan dengan praktik prostitusi daring.

Namun, Kemenkominfo berkomitmen untuk bersikap proaktif dengan terus memantau dan berkoordinasi dengan pihak-pihak lain untuk menjaga ruang digital di Indonesia bersih dan bermanfaat.

“Belum ada formal request dari Polri, tetapi Tim Cyber Drone Kemenkominfo akan berkoordinasi bersama Polri terkait pemanfaatan konten MiChat,” kata Johnny.

Data Kemenkominfo pada 2020, terdapat 1.068.926 konten pornografi yang ditangani tim AIS Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika.

Di antara jutaan konten pornografi itu, terdapat 10 konten yang berkaitan dengan kekerasan terhadap anak. 

(*)

Sumber : Antara 

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook