Hubungi kami di

Jalan-Jalan Plesir

Menikmati Hamparan Bakau di Ekowisata Pandang Tak Jemu Nongsa

Terbit

|

Pintu gerbang kawasan wisata Mangrove Pandang Tak Jemu, Bakau Serip, Nongsa. Poto: @rky/GoWest.id

KAWASAN Ekowisata Pandang Tak Jemu di Kampung Tua Bakauserip, Nongsa merupakan kawasan wisata yang mengandalkan alam sebagai objek wisata utamanya.

Pemandangan yang disajikan yakni hamparan pohon bakau yang mempesona. Konon, kabarnya bakau di Pandang Tak Jemu ini merupakan salah satu yang tertua di Batam.

“Bakau-bakau di Pandang Tak Jemu ini merupakan salah satu hutan mangrove tertua di Batam, setelah disurvey oleh dinas terkait,” kata pengelola Pandang Tak Jemu, Jerry Mangrove saat dijumpai GoWest Indonesia dilokasi tersebut, Jumat (24/9).

Pandang Tak Jemu sendiri dibuka 1 Januari 2019. Ongkos masuk per pengunjung sebesar Rp 10 ribu. Potensi wisatanya yakni edukasi mengenai alam itu sendiri, khususnya mengenai pohon bakau.

Jerry Mangrove, Pengelola kawasan wisata Pandang Tak Jemu, Bakau Serip, Nongsa. Poto: @rky/GoWest.id

Hamparan pohon bakau tertata apik dapat dinikmati pengunjung sambil berjalan di jembatan yang membentang di tengah-tengah hutan bakau di Pandang Tak Jemu.

Di sejumlah lokasi, di antara bakau-bakau tersebut terdapat sejumlah spot foto yang dapat digunakan pengunjung untuk berswafoto. Salah satunya yakni rumah berkubah bulat yang terletak di tengah-tengah hutan bakau.

BACA JUGA :  Soal Karhutla, Batam Ikut Arahan Presiden

Begitu juga dengan spot berupa kursi unik yang berada di salah satu sudut hutan bakau ini. Sambil berjalan menuju ujung jembatan, maka pasir putih khas pantai bisa dinikmati pengunjung.

Jalan kesebelah kanan menuju pantai berbatu yang juga terdapat sejumlah bakau, sedangkan jalan ke kanan menuju lokasi yang dikelilingi bakau dan sering dimanfaatkan pengunjung untuk camping dan bakar-bakar ikan.

“Di dalam wisata ini, ada banyak yang bisa dipelajari selain hanya berwisata saja. Bagi pengunjung, sebagai sarana edukasi mengenai konservasi alam dan belajar melestarikan mangrove. Dan bagi masyarakat sekitar, dapat membantu meningkatkan taraf ekonomi masyarakat setempat,” katanya.

Salahsatu sudut kawasan wisata Mangrove Pandang Tak Jemu, Bakau Serip, Nongsa. Poto: @rky/GoWest.id

Pandang Tak Jemu yang memiliki luas sekitar 5 hektar ini juga dimanfaatkan warga setempat untuk berdagang makanan ringan, souvenir dan penyewaan pondok.

Lokasinya tepat di pintu masuk kawasan wisata ini. Tapi untuk saat ini, ketika pandemi menghantam, tidak ada yang berjualan.

Begitu juga pengunjung yang datang sangat sedikit, hanya sekitar puluhan.

Sebagai informasi, Pandang Tak Jemu masuk dalam 100 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2021 yang digelar oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

BACA JUGA :  Atase Perdagangan Rusia Tertarik Bawa Investor Rusia Ke Batam

“Ini menjadi suatu kebanggaan bagi kami, karena tak pernah mengira bisa masuk 100 besar diantara ribuan pesaing dari 34 provinsi. Saya berharap tempat wisata ini mampu berkelanjutan. Kami tetap akan perbaiki kekurangan, tentu dengan dukungan pemerintah juga. Selain wisata, keberadaan Pandang Tak Jemu ini juga untuk menjaga kelestarian alam mangrove di Batam,” jelasnya.

Salah seorang pengunjung, Dewo dari Komunitas Penggiat Kopi mengatakan, Pandang Tak Jemu ini sangat berkesan baginya.

“Kesannya bagus, animo baik, karena banyak yang belum tahu dan belum pernah kesini. Jadi, bagi kami ini perkenalan baru. Mudah-mudahan kedepan lebih baik fasilitasnya supaya pengunjung lebih happy,” ungkapnya.

Ia mengaku datang bersama 40 orang temannya untuk bersantai di akhir pekan.

“Kita tadi 40 orang, bawa perlengkapan maisng-masing. Dan dari tim pengelola wisata ini cukup suport kebutuhan kami,” jelasnya.

*(rky/GoWest)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook