Hubungi kami di

Histori

Sejarah Arsitektur Menara Masjid

Terbit

|

Ilustrasi, © kubahmasjid-indonesia.com

MENGEKSPLORASI alasan di balik penggunaan menara dan bagaimana fungsinya telah berkembang secara budaya dan arsitektur.

Arsitektur Islam telah lama diakui sebagai salah satu tipologi paling signifikan dan berpengaruh dalam menafsirkan ajaran dan keyakinan inti agama ke dalam struktur.

Arsitektur khas masjid terdiri dari halaman terbuka, arcade, ruang sholat, dan menara.

Mengutip Arch Daily, salah satu karakteristik arsitektur yang paling mencolok di dunia Islam adalah fokus pada ruang interior. 

Baik itu organisasi tata letak interior yang metodis untuk memanfaatkan cahaya alami dan ventilasi atau detail ornamen yang rumit melalui ukiran dan lukisan, kontras antara eksterior dan interior sangat terasa.

Namun, satu fitur arsitektur tertentu menentang norma kesopanan fasad, dan berdiri sebagai pernyataan visual yang kuat dari kehadiran Islam.

Salah satu simbol yang paling kuat dalam Islam terletak pada menara masjid. Struktur khasnya memperkuat kehadiran Islam sebagai titik fokus, membimbing orang menuju ruang untuk beribadah.

Struktur kubah termasuk dinding kiblat (menghadap Mekkah), mihrab, ceruk setengah lingkaran yang ditempatkan untuk Imam masjid dalam memimpin shalat dan mimbar, dan tempat duduk yang ditinggikan untuk Imam.

BACA JUGA :  "Beribu Wajah, Berjuta Kenangan di Kamp Vietnam"

Di luar fungsi religiusnya sebagai tempat ibadah, masjid memiliki nilai budaya dan sosial, karena menyediakan tempat untuk pertemuan sosial, pendidikan dan filantropi.

Pada masa awal Islam, adzan dilakukan di titik tertinggi masjid, dan karena belum memiliki sarana teknologi untuk memperkuat jangkauan suara, arsitektur masjid dan lokasinya sangat berpengaruh pada bagaimana suara sedang ditransmisikan ke seluruh area.

Menara masjid pertama terinspirasi dari menara pengawas Yunani. Menara dibangun dengan mendirikan struktur serupa yang berdekatan dengan masjid, memberikan muadzin platform yang lebih tinggi.

Beberapa ahli percaya bangunan struktur demikian tinggi, itu berubah menjadi serangkaian tumpukan persegi, heksagonal, oktagonal, atau melingkar dengan balkon dan relung.

Menuju puncak, menara dibiarkan sebagai platform terbuka, atau disegel dengan kubah atau elemen seperti kerucut.

Untuk lebih menonjolkan kehadiran struktural dan visualnya, bagian tertinggi menara, dihiasi dengan ukiran, cat, atau bahan reflektif.

Masjid dapat memiliki hingga enam menara, tergantung pada ukuran dan keunggulan visualnya terhadap lingkungannya.

BACA JUGA :  Hikayat Hang Tuah Vs Taming Sari

Dalam hal akses, muadzin dapat mencapai tingkat tertinggi melalui tangga di luar maupun di dalam.

Dalam kasus tertentu, seperti Masjid Agung Samarra di Irak, juga dikenal sebagai Malwiya, strukturnya sendiri adalah sebuah menara besar yang dikelilingi oleh jalan spiral yang dapat diakses oleh publik.

Menara tertua berbentuk persegi monolitik berada di Masjid Kairouan. Masjid ini berada di kota Warisan Dunia UNESCO Kairouan, Tunisia.

Nama lainnya adalah Masjid Uqba, dianggap sebagai salah satu monumen Islam terbesar di Afrika Utara.

Menaranya yang berbentuk persegi dibangun di tengah fasad utara, tidak seperti penempatan biasanya di sudut masjid.

Struktur mengangkasa setinggi 31,5 meter, dengan dasar 10,7 meter di setiap sisi. Ini terdiri dari tiga tingkat, atasnya dengan kubah berusuk kecil.

Dibangun dengan batu puing, menara ini memiliki tangga dengan 129 anak tangga yang hanya dapat diakses dari dalam.

Sisi menara yang menghadap ke halaman dilubangi dengan jendela yang memberikan cahaya dan ventilasi ke dalam ruang.

(*)

Sumber : ARCH DAILY | KOMPAS 

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook