Hubungi kami di

Histori

Akau-Akau di Tanjungpinang (1960-an -1980-an)

ilham kurnia

Terbit

|

Suasana akau di jalan Temiang, Tanjungpinang dengan pengunjung yang sedang menunggu pesanan, sekitar tahun 1983, foto : ist.

AKAU begitu populer di Tanjungpinang. Itu sejenis ‘pasar kuliner’ khas kota Tanjungpinang. Pada era 60 hingga 80-an silam, lokasinya tersebar di beberapa ruas jalan.

Pada masa silam, pasar kuliner khas Tanjungpinang ini biasanya buka pada sore hingga tengah malam dan menggunakan ruas-ruas jalan yang ada di kota tua ini.

Seperti di jalan Temiang, Pos dan Gambir. Akau di jalan Potong Lembu yang masih bisa kita kunjungi saat ini.

Kuliner yang dijajakan oleh pedagang yang rata-rata keturunan Tionghoa tersebut juga beragam.

Mulai jenis makanan laut, mie hingga minuman seperti es teh yang biasa disebut teh obeng serta kopi panas atau biasa disebut orang Kepulauan Riau sebagai kopi o. Ada satu lagi yang khas, es cendol dengan kacang merah yang melegenda.

Ada beberapa cerita tentang asal mula nama Akau untuk menyebut pasar kuliner khas Tanjungpinang ini.

Namun dari beberapa cerita itu, ada satu yang paling popular di kalangan orang-orang tua yang tinggal di Jl. Temiang, Tanjungpinang.

Akau asalnya adalah nama seorang Tionghoa, yang biasa disapa dengan nama panggilan A-kau.

Konon, beliau adalah seorang penjual kopi tiaam (kopi manis dalam loghat orang Tio-chiu) di emperan toko di sekitar Jl. Temiang pada awal tahun 1960-an.

Suasana akau di jalan Temiang, Tanjungpinang dengan pengunjung yang sedang menunggu pesanan, sekitar tahun 1983, foto : ist.

Gerobak kopinya buka sejak petang hingga malam hari. Karena seduhan kopinya enak, nama A-kau semakin populer. Banyak orang datang dan duduk di sana untuk menikmati kopi buatannya di sana. Apabila ditanya dimana tempat minum kopi yang enak kala malam di Tanjungpinang tempo dulu, maka orang akan mengatakan A-kau lah tempatnya.

Nama A-kau semakin populer dan kemudian lekat menjadi nama kawasan tempat ia berjualan di Jl. Temiang.

Lama kelamaan usaha kaki lima yang dirintis oleh A-Kau dikuti oleh orang lain yang berjualan makanan dan minuman lain pula. Makin lama makin banyak orang berjualan makanan dan minuman dari sore hingga malam di sisi kiri dan kanan  Jl. Temiang itu, sampai ke Simpang dekat kelenteng.

Karena nama A-Kau yang telah menjadi ‘label’ nama kawasan itu pada malam hari, maka lekatlah nama Akau sebagai pusat kuliner kala malam di Tanjungpinang.

Di Jalan Temiang Itulah Akau pertama di Kota Tanjungpinang.

Sebagai pasar kuliner malam hari, tempat berjualan di Akau sebenarnya tidak permanen. Sejak sore meja dan gerobak dagangan digelar dan tengah malam dibersihkan kembali.

Pada pagi harinya, Jalan Temiang kembali menjadi jalan umum.

Begitu juga dengan kawasan tempat para pedagang Akau berusaha. Tidak pernah permanen. Paling tidak telah beberapa kali pindah tempat sejak di Jalan Temiang pada awal tahun 1960-an hingga pada tempat yang sekarang di kawasan Potong Lembu. Lokasi yang sekarang biasa disebut orang sebagai Akau Potong Lembu.

Akau pertama di Jalan Temiang bertahan hingga dekade 80-an. Kemudian berkembang juga Akau-Akau sejenis di dekade itu. Seperti Akau jalan Pos hingga Akau di terminal bus dan taksi di jalan Teuku Umar.

Selain berkembang Akau di jalan Pos, pada era yang sama juga tumbuh Akau di jalan Gambir, dekat Pasar Mutiara. Orang-orang Tionghoa dulu menyebut kawasan ini Po-boi.

suasana AKAU jl. Pos waktu malam. Dijepret dari teras Hotel Tanjungpinang, Foto : ist/ facebook

Pada akhir tahun 1980-an, pemerintah Kabupaten Kepulauan Riau dan Pemerintah Kota Administratif Tanjungpinang, memindahkan aktifitas para pedagang kuliner jalanan di jalan Pos, Gambir hingga Temiang ke lokasi terminal bus dan taksi di jalan Teuku Umar. Aktifitas para pedagang Akau disatukan di lokasi ini. Namun, ada juga pedagang yang memilih lokasi berjualam baru di jalan Potong Lembu.

model meja dan kursi di AKAU Jl. Pos. Pasti banyak yang pernah duduk di kursi-kursi itu. Foto : ist./ Facebook

Aktifitas para pedagang kuliner di lokasi terminal bus dan taksi di jalan Teuku Umar, tidak bertahan lama. Akau di Jl. Teuku Umar ini ditutup ketika Bupati Kepulauan Riau kala itu, Abdul Manan Saiman, mengalihkan lokasi parkir dan terminal ke batu 8 pada dekade 90-an.

(*/nes)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook