Hubungi kami di

Tanah Air

Jokowi Tegaskan Tak Terbitkan Perppu Cipta Kerja

ilham kurnia

Terbit

|

Ilustrasi, presiden Joko Widodo

PRESIDEN Joko Widodo menerima Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah di Istana Merdeka, Jakarta, membahas UU ‘Omnibus Law‘ Cipta Kerja yang memicu pro kontra.

Dalam pertemuan itu, Jokowi mengatakan terbuka dengan berbagai masukan setelah UU Cipta Kerja disahkan. Namun, Jokowi mengatakan tidak akan menerbitkan Perppu untuk mengoreksi UU tersebut.

“Terhadap kritik tersebut Presiden menegaskan posisinya yang tidak akan menerbitkan Perppu, tetapi membuka diri terhadap masukan dari berbagai pihak, termasuk kemungkinan merevisi materi UU Cipta Kerja yang bermasalah,” ucap Abdul Mu’ti seperti dikutip dari kumparan, Rabu (21/10).

Mu’ti menjelaskan, dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi menjelaskan secara panjang lebar terkait latar belakang, materi, dan peran strategis dalam peningkatan ekonomi di Indonesia. Presiden juga menegaskan sikap dan pandangan terkait banyaknya kritik dari masyarakat.

“Presiden mengakui bahwa komunikasi politik antara Pemerintah dengan masyarakat terkait UU Cipta Kerja memang kurang dan perlu diperbaiki,” tuturnya.

BACA JUGA :  Keong Sawah yang Penuh Protein

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, mengapresiasi sikap Presiden dan keterbukaan berdialog dengan PP Muhammadiyah dan berbagai elemen masyarakat. Namun, Muhammadiyah meminta agar penerapan UU Ciptaker ditunda.

“Terhadap masukan tersebut, Presiden menyatakan akan mengkaji dengan seksama,” pungkasnya.

Belajar dari SBY

Soal Perppu, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) pernah menerbitkan Perppu untuk membatalkan undang-undang yang baru disahkan DPR bersama pemerintah.

Yaitu Perppu Nomor 1 Tahun 2014 tentang Pilkada membatalkan UU Nomor 22 Tahun 2014. UU itu memicu protes luas termasuk demonstrasi besar, karena mengubah pemilihan Pilkada dari langsung ke DPRD.

Namun SBY mendengar masukan publik dan menerbitkan Perppu sebagai hak prerogatif presiden untuk membatalkan ketentuan dalam UU Pilkada. Perppu itu kemudian disahkan DPR menjadi UU.

(*)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook