Hubungi kami di

Tanah Air

Tambah 7, Total 62 WNI yang Disekap di Kamboja Berhasil Diselamatkan

Terbit

|

Sebanyak 55 warga negara Indonesia (WNI) yang disekap oleh perusahaan investasi ilegal di Sihanoukville, Kamboja telah dibebaskan, Sabtu (30/7/2022). Hari ini, tambah 7 WNI lagi yang berhasil diselamatkan. F. Dok. KBRI Phnom Penh

KEPOLISIAN Kamboja bersama KBRI Phnom Penh kembali menyelamatkan 7 warga negara Indonesia (WNI) yang disekap di Kamboja. Maka,kini total sudah 62 WNI yang berhasil diselamatkan.

Dilihat dari situs resmi Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI, 7 WNI yang disekap perusahaan online Scammer di Sihanoukville, Kamboja berhasil diselamatkan pada Minggu (31/7/2022) waktu setempat. Setelah sebelumnya ada 55 WNI yang diselamatkan.

Keberhasilan ini menambah jumlah WNI yang dapat diselamatkan menjadi total 62 orang. Tambahan jumlah WNI tersebut berdasarkan pendalaman lebih lanjut dari pihak Kepolisian Kamboja.

“Rencananya, ke-62 orang WNI tersebut akan dipindahkan KBRI Phnom Penh dari Sihanoukville menuju Phnom Penh pada 31 Juli 2022 malam hari waktu setempat,” ujar Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Indonesia Kemenlu RI, Judha Nugraha dalam keterangan pers, Minggu (31/7/2022).

BACA JUGA :  Hebat! Kevin Nizam Jadi WNI Pertama Kerja di Pabrik Tesla

KBRI Phnom Penh telah menyiapkan akomodasi selama mereka berada di Phnom Penh. Selama berada di Phnom Penh, para WNI akan mendapat konseling psikologis dari Kemenlu RI.

Sesuai Standard Operating Procedure (SOP) penanganan kasus Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO), seluruh WNI tersebut akan menjalani pemeriksaan berdasarkan Screening Form Identifikasi Korban / Terindikasi Korban TPPO sebelum direpatriasi ke Indonesia. Screening Form tersebut akan digunakan untuk mendukung proses rehabilitasi korban dan penegakan hukum bagi pelaku perekrut di Indonesia.

Setelah proses identifikasi selesai, Kemenlu RI dan KBRI Phnom Penh akan memfasilitasi repatriasi para WNI ke Indonesia. Penanganan lebih lanjut para WNI pasca ketibaan akan bekerja sama dengan Kementerian/Lembaga terkait.

BACA JUGA :  Penjelasan Bea Cukai Soal 'Impor' KTP & NPWP Dari Kamboja

Insiden penipuan perusahaan online yang menimpa WNI di Kamboja ini merupakan kasus berulang. Para WNI awalnya dijanjikan bekerja sebagai operator, petugas call center, dan bagian keuangan. Namun di lokasi penempatan tidak sesuai dengan kesepakatan. Kebanyakan dari mereka diminta melakukan scamming (penipuan) untuk tujuan investasi palsu. Target scamming kebanyakan masyarakat Indonesia.

Kemenlu berkerja sama dengan Bareskrim Polri juga telah menangkap empat tersangka yang merupakan perekrut para WNI tersebut di Batam. Mereka akan diselidiki dan bilamana divonis, mereka akan mendapatkan vonis hukuman berdasarkan Undang-Undang Nomor 18 tahun 2017 tentang Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (PMI) dan Undang-Undang RI Nomor 21 tahun 2007 tentang pemberantasan tindak pidana perdagangan orang.

(*)

Sumber: Republika.co.id

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid