Hubungi kami di

Rupa Rupa

Tingkatkan Kemampuan Personel, TNI AL Latihan Perang Ranjau Laut di Selat Riau

Terbit

|

Personel TNI Angkatan Laut (AL) di bawah jajaran Koarmada I menggelar latihan peperangan ranjau di perairan Selat Riau, Provinsi Kepri, Selasa (5/7/2022). F. Dok. Dispen Lantamal IV

GUNA mengasah dan mengukur tingkat kemampuan personel yang mumpuni menghadapi ranjau, TNI Angkatan Laut (AL) menggelar latihan perang ranjau laut di Selat Riau, Kepulauan Riau (Kepri), Rabu (6/7/2022).

Komandan Satuan Tugas Ranjau (Dansatgasran) Koarmada I, Kolonel Laut (P) Ashari Sunan Abidin, mengatakan latihan yang dilaksanakan oleh Koarmada I ini berdasarkan direktif latihan dari Kepala Staf Angkatan Laut, Laksamana TNI Yudo Margono.

“Dalam latihan itu, jajarannya berhasil meledakkan ranjau laut,” kata Ashari dalam keterangan tertulis di Tanjungpinang, Rabu (6/7/2022).

Dia mengungkapkan, skenario latihan bermula dari temuan bahan peledak berupa ranjau laut oleh Tim Satgas Peperangan Ranjau dengan teknik pemburuan dan penyapuan ranjau laut.

BACA JUGA :  KPU Kepri: Daftar PPK, PNS Tidak Perlu Berhenti, Cukup Izin Atasan

Atas penemuan ranjau tersebut, kemudian dilaksanakan tahap pendeteksian menggunakan Side Scan Sonar serta Magneto Meter.

“Seluruh ranjau berhasil ditemukan, lalu diledakkan di bawah laut oleh tim demolisi yang berada di bawah satuan kapal ranjau,” ujarnya.

Menurutnya latihan peperangan ranjau laut ini suatu keharusan dilakukan dalam upaya membina kemampuan dan profesionalisme prajurit dan kesiapsiagaan alutsista TNI AL.

Ashari menyatakan pihaknya telah berhasil menyelesaikan latihan peperangan ranjau tahun anggaran 2022, yang dilaksanakan secara periodik setiap satu tahun sekali oleh Koarmada I.

BACA JUGA :  Kepri Tambah 8 Konfirmasi Positif Covid-19, RI 3.584 Kasus Baru

Menurut Ashari, latihan peperangan ranjau ini dilakukan dua tahap, yakni tahap gladi posko selama enam hari di Pangkalan TNI AL Tanjunguban di Bintan, serta gladi lapangan selama tiga hari di perairan Selat Riau.

“Saat gladi lapangan di hari ketiga, Selasa (5/7), kami berhasil menemukan lima buah ranjau laut, di antaranya tiga buah ranjau tanduk atau ranjau jangkar dan dua buah ranjau dasar,” kata Dansatgasran.

(*)

Gowest.id

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid