Hubungi kami di

Ini Batam

Vaksinasi di Batam Pada Jumat (15/1), Tahap Awal Terima 11.120 Vial Vaksin

ilham kurnia

Terbit

|

Vaksin untuk kota Batam sudah mulai datang, Rabu (13/1). Ist.

SEBANYAK 11.120 vial vaksin produksi Sinovac telah sampai di Batam, Rabu (13/1) siang kemarin.

Serah terima vaksin ini dilakukan sebelumnya di Gedung Daerah Tanjungpinang dari Pemerintah Provinsi Kepri yang dihadiri Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Batam Jefridin Hamid.

“Vaksinasi di Batam, Inshaa Allah akan dimulai hari Jumat tanggal 15 Januari 2021,” ucap Jefridin.

Dikirim ke Batam via Pelabuhan Punggur, proses distribusi vaksin dikawal ketat aparat keamanan.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Batam Amsakar Achmad bersama Dandim 0316 Batam Letkol Kav Sigit Dharma Wiryawan dan Kapolresta Barelang Kombes Yos Guntur Yudi Fauris Susanto menunggu di pelabuhan.

“Alhamdulillah setelah serah terima dilakukan di Tanjungpinang dan pendistribusiannya lancar. Vaksin sudah diterima dengan baik,” kata Amsakar di Pelabuhan Punggur.

Ia menyampaikan, tahapan vaksinasi nasional tahap awal telah dimulai Rabu tanggal 13 Januari 2020 di Jakarta yang juga diikuti langsung Presiden Joko Widodo, selanjutnya tingkat provinsi akan digelar Kamis 14 Januari 2020 dan tingkat kabupaten/kota Jumat 15 Januari 2021.

Vaksinasi Di Batam akan diawali oleh 20 orang yang terdiri dari pejabat di lingkungan Pemko Batam, Forkopimda, tokoh masyakarat dan tokoh agama. Selanjutnya akan diikuti oleh tenaga medis.

“Kami semua sudah sangat siap mendukung program vaksinasi ini dan juga siap menjadi orang pertama yang akan divaksin. Kami berharap program ini dapat terpublikasikan secara baik ke masyarakat sehingga diskursus yang kontraproduktif dapat tereliminir,” harap dia.

BACA JUGA :  Ketua DPRD Kepri Sambangi Kapolda

Lanjut dia, vaksin ini telah mendapat persetujuan dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan juga telah melalui uji klinis oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI dengan efikasi sebesar 65,3 persen. Uji klinis juga telah dilakukan Brasil dan Turki. Adapun efikasinya melampaui syarat minimal dari WHO sebesar 50 persen.

“Saya pikir kita semua harus menerima ini (vaksinasi) demi kebaikan,” imbuh dia.

Dari pelabuhan, vaksin tersebut dibawa ke Instalasi Farmasi milik Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Batam di Sekupang. Instalasi ini cukup mampu menampung jumlah vaksin tersebut dan telah memenuhi syarat penyimpanan dari BPOM yakni pada suhu 2 hingga 8 derajat celcius.

Untuk masyarakat, vaksinasi akan dilakukan setelah pencanangan. Di Batam sendiri telah disiapkan Fasilitas Kesehatan (faskes) milik pemerintah maupun swasta sebagai posko vaksinasi, totalnya mencapai 115 faskes. Tenaga vaksinator yang disiapkan sebanyak 1.045 orang. Adapun sasaran vaksin mencapai 875.911 orang.

“Artinya, Batam sudah siapkan semuanya. Mulai dari dari posko, tenaga medis dan lain-lain,” pungkas Amsakar.

(*/nes)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook