Terhubung Dengan Kami

Khas

Operator Dihimbau Turunkan Tarif Pesawat Sebelum Lebaran

iqbal fadillah

Dipublikasi

pada

Ilustrasi

KEMENTERIAN Perhubungan bakal mengupayakan implementasi penurunan harga tiket pesawat dapat berlaku sebelum musim mudik Lebaran 2019 tiba. 

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menekankan, penyebab utama harga tiket pesawat yang tak kunjung turun lantaran pihak maskapai yang belum menjalankan imbauan dari Kementerian Perhubungan.

Ada tiga imbauan yang dimaksud Budi, pertama mengenai penerapan surprice atau harga tertentu berjenjang, kedua tentang penurunan batas atas. Dari dua imbauan tersebut, Budi menargetkan tarif tiket pesawat bisa turun hingga 15 persen.

“Tampaknya imbauan itu tidak digubris dengan maksimal,” kata Budi usai rapat terbatas di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (22/4) kemarin.

Sementara imbauan ketiga adalah mengenai penyediaan harga tiket berdasarkan subclas atau golongan di setiap kelas penerbangan. Misalnya untuk penerbangan utama (first class) ditetapkan subclass F dan P, yang merupakan tiket dengan harga termahal (full fare).

Begitu juga di kelas bisnis dan eksekutif dengan kode subclass J dan C (full fare). Sedang di kelas ekonomi, umumnya menggunakan kode subclass Y.

Budi pun berjanji bakal segera memanggil bos PT Garuda Indonesia Tbk dan PT Lion Mentari Airlines sebagai dua pemain utama bisnis penerbangan di Indonesia. Keduanya bakal dimintai keterangan mengenai alasan penundaan penurunan tiket ini.

Tetapi, sambung Budi, pemanggilan tersebut sama sekali tidak berhubungan dengan pemberian sanksi, sebab pada dasarnya tidak ada aturan yang dilanggar oleh kedua perusahaan maskapai ini.

“Mereka selama ini legal, nggak salah karena itu (penentuan tarif) belum saya terapkan. Kalau surprice saya tetapkan, (kalau itu yang dinaikkan) menjadi salah. Saya tidak mau lah bicara sanksi, lembaga yang besar kalau andalkan sanksi itu tidak baik. Mekanisme kedewasaan yang ingin kami lakukan,” kata Budi.

Budi berharap pihak maskapai dapat kooperatif dengan pemerintah demi kepentingan masyarakat banyak, khususnya menyambut libur Lebaran 2019.

“Harapan saya Lebaran bisa lebih murah dengan opsi-opsi. Kalau tidak bisa tetapkan surprice, ya tarif batas atas,” tukas Budi.

Berdasarkan perkiraan Kementerian Perhubungan, total penumpang angkutan udara selama periode mudik tahun ini mencapai 5,78 juta orang atau sekitar 22,83 juta orang perkiraan total pemudik. Jika dibandingkan tahun sebelumnya, jumlah pemudik angkutan udara meningkat 3,17 persen.

Meskipun jumlah penumpang angkutan udara naik, Budi memperkirakan sebagian kecil masyarakat ada yang beralih ke moda transporatasi darat. Selain karena tingginya harga tiket, beroperasinya tol Trans Jawa juga menjadi salah satu faktor.

“Angkutan udara tetap akan menjadi primadona meskipun akan bergeser karena tingginya tarif,” ujarnya.

Catatan Kementerian Perhubungan dan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI), pada musim mudik Lebaran 2018, pesawat terbang menjadi moda transportasi pilihan kedua bagi pemudik. 

Ketika itu, jumlah pemudik yang memakai moda ini mencapai 5,7 juta penumpang, sementara moda paling populer adalah sepeda motor dengan jumlah penumpang mencapai 6,3 juta orang.

Kinerja berdarah maskapai

Pengamat penerbangan Arista Atmajati berpendapat berbeda. Menurutnya, pemerintah saat ini lebih baik mengedukasi masyarakat ketimbang menekan maskapai.

Sebab, kebijakan korporasi yang dilakukan dengan mematok harga tiket tinggi salah satunya bertujuan untuk memperbaiki kinerja perusahaan maskapai yang keok dalam tiga tahun terakhir.

Dalam pengamatannya, maskapai Garuda berhasil mencetak pendapatan yang cukup baik ketika harga penjualan tiket berada di kisaran batas atas.

“Garuda langsung untung ketika tiketnya ada di harga tinggi, memang itu harga sebenarnya,” kata Arista dalam Republika.com.

Argumen juga datang dari Vice President Corporate Secretary Garuda Indonesia M Ikhsan Rosan. Menurutnya, Garuda tidak pernah menaikkan harga tiket. Persoalannya, selama beberapa tahun terakhir terjadi perang harga yang membuat maskapai berlomba-lomba menurunkan harga tiketnya.

Akibatnya, banyak masyarakat yang menganggap harga promo tersebut merupakan harga sesungguhnya tiket pesawat. 

“Itu harga yang akhirnya membuat maskapai sekarang pada berdarah. Coba lihat laporan keuangan rata-rata maskapai, ada yang utuh tidak?” tandasnya.

(*)

Advertisement
Klik untuk memberi komentar

Advertisement

Kami di Facebook

Rupa Rupa

Inspirasi19 jam lalu

Dulu Gagal, Sekarang Beromset Rp.2 Juta Sekali Produksi

BERANI berkreasi serta berinovasi hingga menghasilkan satu produk bernilai jual, menjadi salah satu langkah yang harus dilakukan oleh kaum milenial...

Histori19 jam lalu

Dokumentasi Bersejarah Mendur Bersaudara

JIKA saat ini kamu bisa melihat foto Presiden Soekarno membacakan teks Proklamasi, maka sudah patutnya kamu berterima kasih pada sosok...

Ide1 hari lalu

Fungsi Lain Mie Instan Selain Bikin Kenyang

SEPERTI kita tahu, mie instan termasuk menu favorit banyak orang termasuk anak kost di akhir bulan. Selain harganya yang terjangkau...

Ide1 hari lalu

Meniru Kebiasaan Orang Sukses, Ternyata Mudah, Kok!

SEPERTINYA, kita sering membayangkan betapa nikmatnya berada dalam posisi mereka yang sukses. Punya segalanya, prestasi segambreng, dan hidup bahagia. Tetapi,...

Pilihan gowest.id3 hari lalu

Avenger : Endgame Dalam Kacamata Ilmu Pengetahuan

FILM Avengers: Endgame yang memecahkan sejumlah rekor pada pekan perdana pemutarannya, dikupas dua ilmuwan Akademi Ilmuwan Muda Indonesia (Almi) dari...

Histori4 hari lalu

Tanjung Bemban, Kampung Raja Raja Part. 2

TANJUNG Bemban adalah salah satu kampung tua yang ada di Batam. Kampung yang terletak di wilayah Batu Besar itu, punya...

Pop & Roll4 hari lalu

Pacar Baru Luna Maya

Pasca putus dari Reino Barack, Luna Maya diketahui belum juga memiliki kekasih barunya. Luna hanya sempat dikabarkan dekat dengan sejumlah...

Hidup Sehat5 hari lalu

Apa Itu Monkey Pox (Cacar Monyet) ? Seberapa Berbahayakah?

VIRUS Monkey Pox (cacar monyet) dilaporkan sudah sampai di Singapura. Negeri jiran yang sangat berdekatan dengan Batam. Mulai banyak pihak...

Histori7 hari lalu

Tanjung Bemban, Kampung Raja – Raja (Part. 1)

TANJUNG Bemban adalah salah satu kampung tua yang ada di Batam. Kampung yang terletak di wilayah Batu Besar itu, punya...

Histori7 hari lalu

Kisah Kartini Menemukan Islam

SURAT bertarikh 6 November 1899 dalam Habis Gelap Terbitlah Terang itu menandaskan betapa Kartini gundah dengan agamanya. Berikut kutipannya: “Sebenarnya agamaku,...