Hubungi kami di

Tanah Air

Ada 27 Kandidat Vaksin Covid-19 Masuk Uji Klinis Tahap I-III

Terbit

|

Ilustrasi vaksin untuk virus corona, © getty images

MENURUT Peneliti dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Wien Kusharyoto, ada 165 kandidat vaksin Covid-19 yang coba dikembangkan di seluruh dunia.

Dari jumlah itu, hingga saat ini ada 27 yang masuk dalam uji klinis tahap I hingga III.

“Dari 165 vaksin ini, 27 sudah masuk dalam tahap uji klinis pada manusia mulai tahap 1-3,” kata peneliti dari Pusat Penelitian Bioteknologi LIPI Wien Kusharyoto dalam konferensi pers virtual, Jakarta, Selasa (28/7).

Wien menuturkan, target dari pengembangan vaksin adalah mendapatkan vaksin yang efektif, aman, dan bermanfaat dalam melindungi sebagaian besar masyarakat dari kemungkinan terjangkit Covid-19. Wien mengatakan, tantangan lain dalam vaksinasi Covid-19, memproduksi, mengalokasikan dan mendistribusikan vaksin sehingga bisa diakses seluruh masyarakat dunia.

Menurutnya juga, perlu upaya untuk menyakinkan publik terutama yang masih antivaksinasi atau memiliki keraguan terhadap vaksin Covid-19.

Jika vaksin Covid-19 sudah ditemukan, mereka diharapkan mau menggunakan vaksinasi tersebut.

Wien menjelaskan, sebagian besar kandidat vaksin Covid-19 masih dalam tahap praklinis. Vaksin dari AstraZeneca dan Universitas Oxford di Inggris merupakan vaksin yang berbasis chimpanzee adenovirus dan kini akan masuk uji klinis tahap III

BACA JUGA :  Melihat Wuhan Sebelum Bencana Tiba

Sementara itu, Wuhan Institute of Biological Products Co Ltd mengembangkan vaksin berbasis virus yang tidak diaktifkan dan saat ini dalam tahap uji klinis III. Vaksin Sinovac dari China juga masuk uji klinis tahap III.

Menurut Wien, Agustus ini rencananya akan mulai uji klinis tahap III di Indonesia. Uji klinis tahap III juga dilakukan di Brasil dan Bangladesh.

Vaksin buatan Moderna yang berbasis vaksin mRNA akan masuk tahap III dan sudah mulai registrasi sukarelawan. Uji klinis adalah studi sistematik terhadap berbagai intervensi medis yang dilakukan pada manusia untuk melihat efektivitas dan efek samping yang mungkin ditimbulkan dari pemberian vaksin.

BACA JUGA :  Pemko Batam Siapkan Rp 27 Miliar Untuk THR ASN

Dalam uji klinis, dipelajari juga absorpsi, distribusi, metabolisme, dan ekskresi dari bahan farmasi yang dimasukkan ke dalam tubuh manusia agar didapat informasi tentang efikasi dan keamanan dari produk farmasi tersebut.

Pada uji klinis fase I, dilakukan uji keamanan dan imunogenisitas vaksin pada beberapa orang yang risiko rendah, umumnya orang dewasa muda yang sehat untuk menguji tolerabilitas terhadap vaksin.

Uji klinis fase II dimaksudkan untuk memantau keamanan vaksin, potensi munculnya efek simpang, respons imun, menentukan dosis optimal, dan jadwal pemberian vaksinasi.

Uji klinis fase III bertujuan untuk melihat efikasi vaksin, dalam mencegah penyakit yang ditargetkan dan pengamatan lebih jauh tentang keamanan vaksin dengan melibatkan populasi yang lebih beragam dan jangka waktu yang lebih panjang.

(*/dha)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook