Hubungi kami di

Karimun

Dukungan Urban Farming, Gubernur Kepri Berikan Bibit Cabai ke Dasa Wisma Karimun

Terbit

|

Penyerahan bibit cabai kepada kelompok dasa wisma dan kelompok tani di Alor Jongkong, Tanjungbalai Karimun, Selasa (20/9/2022). F. Dok. Humas Pemprov Kepri

PENGOPTIMALAN pekarangan rumah untuk penanaman bibit tanaman menjadi salah satu upaya jangka pendek dalam mengendalikan inflasi, serta mewujudkan ketahanan pangan keluarga.

Demi mendukung langkah tersebut, Gubernur Kepulauan Riau (Kepri), Ansar Ahmad, bersama Bupati Karimun, Aunur Rafiq, dan Kepala Kantor Bank Indonesia (BI) Perwakilan Kepri, Musni Hardi K. Atmaja, menyerahkan bibit cabai kepada kelompok dasa wisma dan kelompok tani di Alor Jongkong, Tanjungbalai Karimun, Selasa (20/9/2022).

Sebanyak 2.000 bibit cabai dari Bank Indonesia Perwakilan Kepri diserahkan ke lima kelompok dasa wisma di Kabupaten Karimun, di antaranya adalah Kelompok Dasa Wisma Kartini dan Kelompok Wanita Tani Srikandi Sukses.

Ansar mengatakan salah satu penyebab terbesar inflasi di Kepri adalah volatile food yang salah satunya adalah cabai merah. Saat ini untuk memenuhi kebutuhan cabai di Kepri, masih harus bergantung dengan pengirim dari daerah lain.

BACA JUGA :  467 Nama Pemilih di Bintan Dicoret karena Meninggal Dunia

“Karena cabai merah itu sulit dicari subtitusinya, untuk jangka pendek kita dorong supaya warga memanfaatkan perkarangan rumah menanam cabai, sehingga kebutuhan keluarga nantinya bisa terpenuhi,” kata Gubernur.

Menurutnya, urban farming merupakan langkah yang sangat bagus untuk ketahanan pangan keluarga. Hal ini dikarenakan selama ini pertanian diidentikkan dengan lahan yang luas, namun dengan konsep urban farming maka halaman perkarangan rumah pun bisa digunakan untuk bertani.

“Kita memang harus terus menggencarkan urban farming di Kepri, karena dengan langkah kecil ini kita bisa memastikan kebutuhan bahan pangan untuk keluarga bisa didapat hanya dari perkarangan rumah,” jelasnya.

Langkah lain yang akan dilakukan Pemerintah Provinsi Kepri untuk mengatasi kebutuhan bahan pangan adalah dengan perluasan lahan tanam cabai dengan jumlah total 227 hektare di seluruh Provinsi Kepri.

BACA JUGA :  Wakil Wali Kota Batam: Bansos Opsi Kurangi Beban Masyarakat Imbas Kenaikan BBM

Pada tahun 2023 akan dilakukan perluasan lahan dengan alokasi sementara yaitu Bintan 40 hektare, Kabupaten Karimun dan Kabupaten Lingga 20 hektare, Kabupaten Kepulauan Anambas, Kabupaten Natuna, Kota Batam, dan Kota Tanjungpinang 5 hektare.

Selain itu, Gubernur juga menugaskan Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Kesehatan Hewan untuk secara rutin mendistribusikan pupuk ke kelompok dasa wisma yang sudah mendapatkan bibit cabai.

“Masyarakat jangan hanya diberikan bibitnya saja, tetapi juga diberikan pupuk agar tanaman cabai mereka sehat dan subur. Semoga dalam tiga bulan hasilnya sudah kelihatan,” kata Ansar.

Pada kesempatan tersebut juga diberikan Program Sosial Bank Indonesia berupa bantuan perangkat budidaya tanaman hidrogen yang diserahkan Gubernur Ansar kepada SMP Negeri 1 Kundur.

(*)

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid