Hubungi kami di

Pilihan gowest.id

Lakukan Dua Hal Ini, KPU DKI Coret Paslon

Mike Wibisono

Terbit

|

GELOMBANG isu SARA dalam Pilgub DKI Jakarta 2017 mendatang dikhawatirkan sejumlah pihak.  Hal Itu tak lepas dari makin panasnya konstelasi politik di DKI.

Mengantisipasi hal ini, Ketua KPU DKI Jakarta, Sumarno seperti dilansir dari laman jawapos.com menegaskan bahwa pihaknya tak segan memberikan sanksi tegas kepada para pasangan calon jika berkampanye SARA.

“Nanti Bawaslu yang akan nyemprit. Jadi kampanye yang menebar kebencian, sentimen SARA, black campaign dan sebagainya itu termasuk pelanggaran,” kata Sumarno di Kantor KPU DKI Jakarta Jalan Salemba Raya No 15, Jakarta Pusat, Jumat (16/9).

Kata dia, selama kampanye Bawaslu DKI akan melakukan pengawasan dan pendalaman.

Mereka juga memiliki tim gabungan penegakan hukum yang terdiri dari Bawaslu, Polisi dan Kejaksaan. Sanksi diberikan bisa berupa teguran tertulis hingga setop jadwal kampanye.

BACA JUGA :  Di Tangan Mahasiswa Surabaya Ini, Limbah Plastik Bisa Jadi BioFuel

“Misalnya mereka melakukan pelanggaran berat dan diberikan sanksi tidak boleh berkampanye pada hari yang telah dijadwalkan,” ucapnya.

Tak hanya itu, bila terbukti melakukan politik uang atau menjanjikan sesuatu sebagai mahar politik dari calon ke parpol atau sebaliknya juga termasuk pelanggaran.

Sementara bagi petahana tidak memberikan surat kesediaan cuti atau menggunakan fasilitas negara, baik itu program pemerintah juga dianggap melakukan pelanggaran.

“Menggantikan pejabat setelah ditetapkan sebagai calon pasangan cagub dan cawagub juga tidak diperbolehkan. Jadi enggak boleh ada penggantian calon kalau sudah ditetapkan oleh KPU itu bisa membatalkan pencalonan,” terang Sumarno. ***

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook