Hubungi kami di

Khas

Menanti Orang Nomor Dua Kepri Terpilih

iqbal fadillah

Terbit

|

Ilustrasi

SAAT acara pembukaan konferensi rapat kerja nasional Kelima PGRI di Batam beberapa hari lalu selesai, puluhan wartawan langsung menunggu di dekat pintu keluar.

Mereka menunggu Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo yang hadir membuka acara konferensi.

Begitu terlihat mantan Sekretaris Jenderal PDIP itu hendak keluar, puluhan wartawan langsung mencegat Tjahjo. Seorang wartawan, langsung melontarkan pertanyaan pada Tjahjo Kumolo yang Mendagri itu.

“Terkait masalah wakil gubernur Kepri (Kepulauan Riau, pen.) bagaimana  Pak?”

Setelah menghela nafas sebentar, Tjahjo menjawab. Kata Tjahjo, dia telah bertemu dengan Gubernur Kepri saat di Jakarta. Bahkan selain bertemu gubernur, Tjahjo juga mengaku telah berbicara dengan Ketua DPRD Kepri.

Ia sudah membicarakan masalah Calon Wakil Gubernur Kepri yang belum diputuskan.

Tidak hanya itu, dengan pimpinan fraksi partai di DPRD, Tjahjo juga mengakut telah bertemu.

“Kita sudah rapat juga dengan Dirjen Otda, Sekjen, dengan semuanya,” kata Tjahjo di Hotel Pasific Palace Batam, tempat konferensi PGRI berlangsung,  Jumat (2/2) kemarin.

Tjahjo melanjutkan, yang penting dalam pemilihan calon wakil gubernur, mekanismenya itu harus sesuai aturan UU. Dan harus pula sesuai dengan tata tertib di DPRD. Itu yang paling penting.

“Soal siapapun yang terpilih, Pak gubernur enggak ada masalah.

Tjahjo juga mengungkapkan, saat ini pihaknya tengah mengkaji surat dari Ketua DPRD terkait itu. Ia menjelaskan kenapa calon yang diajukan batal. Kata Tjahjo, menurut alasan DPRD Kepri, syarat administrasi tidak lengkap. Maka kemudian calon digugurkan.

BACA JUGA :  "Manusia Takut Berpisah Dengan Ponsel"

“Sekarang dengan gugurnya apalagi untuk memperbaiki administrasi,” katanya.

“Calon tetep harus dua Pak?” seorang wartawan menyela Tjahjo dengan pertanyaan.

Belum juga Tjahjo menjawab, kembali terdengar seorang wartawan bertanya.

“Apakah nanti memungkinkan calon tunggal maju untuk dipilih di pemilihan?”

Tak sampai satu menit, Tjahjo langsung menanggapi dua pertanyaan itu. Kata Tjahjo, sepengetahuannya, calon wakil gubernur yang akan dipilih, tidak bisa tunggal. Artinya, harus lebih dari satu. Soal nanti, calon-calon yang  diajukan itu, ditengah jalan, ada yang gugur salah satunya, karena masalah administrasi, jika sesuai aturan dan tata tertib, calon yang tersisa bisa terus diproses. Tapi, Tjahjo berharap, tetap muncul dua calon.

“Siapa pun yang terpilih enggak ada masalah. Jangan sampe digugat,” katanya.

(*)

 

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook