Terhubung Dengan Kami

Histori

Nostalgia Masa Silam di Gereja Ayam

Mike Wibisono

Dipublikasi

pada

Gereja Bethel-Tanjungpinang tampak samping (utara) dengan jendela-jendela yang unik dan atap bertrap dengan enam undakan, foto : © Kemendikbud

INI adalah Gereja Bethel yang dibangun pada 1883 silam. Terletak di Jalan Gereja, Nomor 1, Kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau.

Saat kali pertama dibangun, gereja ini hanya digunakan untuk peribadatan bagi orang-orang Belanda dan kerabatnya, serta serdadu militer Hindia-Belanda yang memeluk agama Kristen Protestan di Tanjungpinang.

Gereja Bethel ini merupakan gereja tertua yang ada di Kepulauan Riau. Saat dulu diresmikan di zaman pemerintahan Hindia Belanda, nama yang disebut adalah “De Nederlandse Hervormde Kerk te Tandjoengpinang”.

Gereja Protestan peninggalan zaman Belanda di Tanjungpinang ini, sekarang masuk dalam bangunan yang dilindungi.

Bangunan itu memiliki nomor Inventaris Cagar Budaya: 15/BCB-TB/C/01/2007 dan merupakan tempat peribadatan organisasi Gereja Protestan di Indonesia bagian barat Jemaat Bethel Tanjungpinang.

Dari catatan yang diterbitkan dengan judul “Berichten omtrent Indie, gedurende een tienjarig verblijf aldaar” (laporan tentang Hindia, selama sepuluh tahun tinggal di sana) diperoleh informasi bahwa bangunan gereja dalam bentuk yang sangat sederhana sudah ada sejak 14 Februari 1835.

Tulisan tersebut diterbitkan oleh penerbit Ballot di Kota Deventer pada 1846.

Pendeta Eberhardt Herman Rottger adalah tokoh penting yang terlibat dalam Pembangunan gereja ini. Ia bertugas sebagai misionaris di Riouw, Tanjungpinang dari 1833 hingga 1842.

Berjuluk Gereja Ayam

GEREJA yang berjuluk Gereja Ayam ini telah beberapa kali mengalami perubahan. Sebutan Gereja Ayam disebabkan adanya hiasan berbentuk ayam di atas menara yang menyatu dengan atap bagian depan.

Menara yang berfungsi sebagai tempat lonceng beserta “ayam”nya itu, kemungkinan dibuat saat dilakukan renovasi antara tahun 1920 hingga 1930-an. Untuk diketahui, bentuk ayam yang terbuat dari besi pipih itu sebenarnya berfungsi sebagai penunjuk arah angin.

Bentuknya yang pipih membuatnya dapat bergerak mengikuti hembusan angin.

Di bagian depan gereja yang menghadap ke barat tersebut, terdapat pintu yang menjorok ke depan, sehingga membentuk seperti kanopi dengan atap pelana.

Pintunya berbentuk lengkung sederhana. Di kanan kirinya terdapat jendela. Bentuk jendela itu seolah terdiri atas dua jendela dengan lengkung kecil, yang disatukan dengan lengkung besar di atasnya. Jendela seperti ini juga terdapat di sisi kiri (utara) dan kanannya (selatan).

Gereja Bethel atau gereja ayam Tanjungpinang ini memiliki luas 19 x 9 (171 m2). Bercat coklat muda dan dihiasi garis-garis coklat tua. Bagian depan atapnya bertrap seperti tangga dengan enam undakan.

Begitu juga dengan bagian belakang atap. Pada bagian kiri dan kanan sisi depan terdapat pilaster sederhana.

Di bagian dasar gereja yang berdiri di atas lahan seluas  44 x 45 m (1980 m2) terdapat profil seperti candi bercat coklat. Profil seperti ini juga terdapat di bagian antara tubuh bangunan dan atap dengan warna yang sama.

Lahan gereja ini berbatasan dengan Jalan Teratai di bagian utara, bangunan sekolah di selatan, Jalan gereja di sebelah timur dan Jalan Ketapang di sebelah barat.

Selain bangunan gereja tua, di sekitar lokasi ini juga terdapat bangunan Sekolah Dasar yang berada di sebelah selatan gereja dan tergolong tua juga karena dibangun pada 1962.

Tidak seperti bagian luar bangunan yang masih memperlihatkan keasliannya, bagian dalam sudah mengalami perubahan. Penambahan keramik pada lantai, pilar dan tangga tidak lagi mengesankan gereja ini sebagai bangunan tua.

Unsur kekunoannya memang tidak tampak lagi, kecuali beberapa deret kursi kuno yang terutama berada di balkon.

—————————–

Sumber : KEMENDIKBUD

Advertisement



Klik untuk memberi komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rupa Rupa

Hidup Sehat1 hari lalu

Masuk Bilik Sterilisasi Kemudian Disemprot Desinfektan? Ini Kata WHO

BELAKANGAN, banyak masyarakat di Indonesia yang tinggal di komplek perumahan bergotong royong membuat Bilik Sterilisisasi atau Bilik Disinfektan. Harapannya bisa...

Hidup Sehat2 hari lalu

TONGKAT ALI DARI GUNUNG JANTAN

GUNUNG Jantan, begitu masyarakat Tanjung Balai Karimun menyebut gunung yang berada di Desa Pongkar, Kecamatan Tebing di kabupaten Karimun ini. Beberapa...

Gaptek? Gak Lah!2 hari lalu

Ada Stiker STAY HOME Di Instagram, Begini Cara Pakainya

UNTUK menekan laju penyebaran virus corona atau Covid-19, Instagram merilis stiker Stay Home pada 22 Maret 2020. Stiker ini mendorong...

Hidup Sehat6 hari lalu

Hantavirus Yang Lagi Viral, VIRUS APA LAGI ITU?

HANTAVIRUS atau virus Hanta jadi yang paling dibicarakan oleh netizen pada sejak Selasa (25/3/2020). Kata “Hangtavirus” pun melesat jadi trending...

Histori1 minggu lalu

Corona dan Pandemi-Pandemi Yang Pernah Terjadi Di Dunia

PANDEMI virus corona masih terus terjadi di berbagai belahan dunia sekarang ini. Secara umum, wabah ini memiliki dampak yang cukup...

Ide2 minggu lalu

Cara Pengemudi Taksi Ini Bentengi Diri Dari Covid-19

WABAH virus Corona yang semakin menggila penyebarannya tentu bikin khawatir para pekerja yang menuntut berinteraksi dengan pelanggannya. Pengemudi taksi satu...

Ide2 minggu lalu

Membuat Sendiri Hand Sanitizer Berstandar WHO

MEREBAKNYA virus corona (covid-19) di banyak negara, menyebabkan banyak pengaruh. Indonesia yang sebelumnya menyatakan diri bebas covid-19, tidak bisa lagi...

Gaptek? Gak Lah!3 minggu lalu

Frogs “Si Taksi Drone”, Berhasil Terbang Perdana

UJI terbang taxi drone kapasitas dua orang bernama Frogs berhasil terbang di Landasan Udara Gading, Gunung Kidul, Yogyakarta, saat uji terbang pertama...

Histori3 minggu lalu

Hikayat Kabil & Kampung Panau (Bagian 2)

WILAYAH Kabil dan Kampung Panau merupakan sedikit wilayah di kota Batam yang sudah tumbuh sejak lama sebagai tempat permukiman orang....

Makan Enak3 minggu lalu

Berjaya Hotel Johor Sajikan Menu Makanan Nusantara Selama Ramadan 2020

HOTEL Berjaya Waterfront, Johor Bahru, Malaysia, dipastikan akan terasa berbeda pada musim Ramadhan (bulan puasa) 2020 mendatang. Hotel yang bangunannya...

Advertisement