Hubungi kami di

Kota Kita

Pembangunan 77 Titik BTS di Kepri Diawasi BPKP

Terbit

|

Ilustrasi: BPKP Perwakilan Kepri akan mengawasi pembangunan 77 BTS yang bakal dibangun di Kepri. F. Dok. kepripost.com

TAHUN ini, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) kebagian 77 titik pembangunan Base Transceiver Station (BTS). Baik proyek melalui Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) maupun Dirjen PPI Kominfo bersama provider swasta akan diawasi penyediaannya oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Perwakilan Kepri.

Ketua Tim Survei Pembangunan BTS BPKP Kepri, Nunung Nurhayati, pembangunan menara pemancar sinyal tersebut tersebar di kabupaten/kota di wilayah Provinsi Provinsi Kepri.

“Dilihat dari Program Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementerian Kominfo. Kepri termasuk provinsi yang mendapat jumlah titik terbanyak pembangunan BTS di Sumatra,” kata Nunung, di Tanjungpinang, dikutip dari Antara, Selasa (9/8/2022).

Ia menyampaikan berdasarkan Peraturan Pemerintah RI Nomor 60 Tahun 2008 tentang Sistem Pengendalian Intern Pemerintah dan Peraturan Presiden RI Nomor 192 Tahun 2014 tentang Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan, BPKP Perwakilan Kepri akan melakukan survei pendahuluan pengawasan penyediaan BTS dan penyediaan akses dan kapasitas jaringan internet pada Provinsi Kepri.

Nunung menyebutkan survei pendahuluan yang saat ini tengah dilakukan untuk melihat sudah sejauh mana progres pengerjaannya, kemudian terkait perizinan, pembebasan lahan, hingga kendala-kendala yang dihadapi dalam pembangunan BTS tersebut.

Di survei ini, pihaknya juga ingin melihat peran Pemprov Kepri menjembatani dan mengkoordinir pemerintah kabupaten/kota dengan pemerintah pusat terkait hal-hal teknis, seperti pembebasan lahan.

BACA JUGA :  Evaluasi Hasil Vaksinasi PMK, Dinas KP2 Ambil Sampel Ratusan Sapi di Bintan

“Saat ini, kami sedang dalam tahap pengumpulan data dan belum sampai ke tahap pengawasan di lapangan,” ujarnya.

Menurutnya setelah data dihimpun di tahap awal, maka akan dihimpun di BPKP Pusat guna memperdalam ke daerah mana-mana saja akan dilakukan peninjauan secara langsung.

“Saat ini di Kementerian Kominfo sudah cukup banyak data yang dihimpun terkait proses perencanaan, penyediaan lahan pembangunan, dan kendala serta hambatan secara umum,” jelas Nunung.

Sementara, Gubernur Kepri, Ansar Ahmad, berkomitmen terus menggesa percepatan pembangunan BTS yang telah disetujui pemerintah pusat melalui Kementerian Kominfo.

Ia optimistis jika 77 titik BTS itu sudah siap dibangun, maka hampir seluruh wilayah Kepri akan bebas dari blankspot. Tinggal ke depan menyisir daerah-daerah yang masih mengalami blankspot.

“Kalau ada istilah tol laut, maka kita sebut pembangunan BTS ini sebagai tol langit,” ujar Ansar.

Ansar mengaku prihatin melihat langsung siswa-siswa sekolah yang kesulitan mencari sinyal saat pemberlakuan pembelajaran daring, terutama di kawasan pesisir dan pulau-pulau terluar seperti Natuna, Anambas dan Lingga.

Dengan pemerataan jaringan tersebut diharapkan dapat mengatasi persoalan sulitnya akses internet bagi masyarakat setempat.

“Termasuk layanan dasar kesehatan, pendidikan, dan layanan pemerintahan. Dinas-dinas akan kita dorong untuk membuat modul-modul yang memudahkan pelayanan memakai sistem elektronik,” tuturnya.

BACA JUGA :  Penghafal Al-Qur'an Asal Indonesia Juara MTQ di Rusia | Indonesia Juga Diwakili Hafidz dari Kepri

Kepala Dinas Kominfo Provinsi Kepri Hasan menjelaskan berdasarkan hasil rapat terakhir dengan Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika (Dirjen PPI) Kominfo, dari ke 35 titik BTS yang dibangun BAKTI Kominfo yang dititikberatkan pada daerah 3T, sebanyak 17 titik di Natuna telah selesai 100 persen dengan jaringan 2G, namun telah diakomodir BAKTI untuk ditingkatkan ke jaringan 4G.

“Sisanya sebanyak 12 titik di Anambas tinggal menunggu pembangunan fisik, di mana infrastruktur seluruhnya telah ada di lokasi. 5 titik di Bintan, dan 1 di Karimun juga sedang berproses,” ungkapnya.

Sedangkan 42 titik BTS yang dibangun Dirjen PPI Kominfo bersama provider swasta yang terbagi atas 11 titik BTS di Natuna, 28 titik di Lingga, dan masing-masing 1 titik di Karimun, Bintan, dan Batam juga saat ini sedang dalam proses pembangunan oleh provider.

Secara keseluruhan, lanjutnya, pembangunan 77 titik ditargetkan semua selesai bulan Desember 2022. “Secara keseluruhan kita evaluasi tidak ada permasalahan. Hanya ada 2 titik yang kita lakukan relokasi karena tidak sesuai koordinat tapi saat ini sudah selesai,” ucap Hasan.

(*)

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid