Hubungi kami di

Khas

Pulau Amat Belanda ; “Dari Surga Dunia, Tertatih di Budidaya Rengkam”

Terbit

|

PULAU Amat Belanda saat ini dikenal sebagai pulau yang membudidayakan rumput laut berjenis Sargassum sp atau biasa dikenal sebagai rumput laut coklat.

Dalam bahasa setempat dan wilayah Batam pada umumnya, terkenal dengam sebutan Rengkam.

Komoditi yang bisa diekspor ke luar negeri ini, perlahan-lahan mampu mengangkat label Amat Belanda yang dulu dikenal sebagai tempatnya “surga dunia” (lokalisasi-pen) menjadi surga rengkam di Selat Malaka.

Kepada GoWest Indonesia, Ketua RT 03 RW 04 Pulau Amat Belanda, Calak Bin Sajan mengatakan, bahwa Amat Belanda sempat terkenal di sentero Selat Malaka, kemudian perlahan-lahan ditinggalkan, karena bertumbuhnya Batam yang berjarak 30 menit perjalanan melalui perahu pancung.

Ketua RT 03 RW 04 Pulau Amat Belanda, Calak Bin Sajan. Poto: @rky/GoWest.id

“Asal muasal nama pulau ini, karena dulu ditempati oleh seorang pria baik hati bernama Amat. Karena perawakannya mirip bule dari Belanda, maka orang-orang menyebut pulau ini sebagai Pulau Amat Belanda,” kata Calak saat ditemui pada Jumat (10/9) dikediamanya.

Secara administratif, pulau ini masuk dalam wilayah RT 03 RW 04 Kelurahan Sekanak Raya, Kecamatan Belakangpadang, Kota Batam, Provinsi Kepulauan Riau.

Dari pulau Belakangpadang butuh waktu 15 menit ke pulau ini lewat Pelabuhan Kuning dengan menaiki perahu pancung.

Perkampungan di Pulau Amat Belanda. Poto: @rky/GoWest.id

Tampak dari jauh, rumah-rumah khas rumah nelayan dengan tiang yang membubung tinggi dari atas laut menyambut kedatangan para tamu.

Di sepanjang pelantar, banyak terdapat rumput laut coklat (rengkam) yang tengah dikeringkat oleh warga. Rengkam-rengkam ini harus dalam keadaan kering baru bisa dijual keluar pulau.

BACA JUGA :  Awal Desember Tahun Ini Perbaikan Jalan Pintas Bandara Selesai Dikerjakan

Lokalisasi Favorit Pelaut

PULAU Amat Belanda yang berlokasi hanya 300 meter dari Belakangpadang ini, memiliki kisah yang cukup unik.

Pada tahun 1990-an, Amat Belanda merupakan lokalisasi favorit bagi pelaut yang singgah di Pulau Sambu yang merupakan markas Pertamina atau warga negara Singapura yang berlayar di sekitar Selat Malaka.

“Disini merupakan tempat hiburan yang ramai, tapi sekitar 15 tahun lalu makin sepi, dan terus ditinggalkan masyarakat. Warga disini pun kemudian satu per satu meninggalkan pulau ini,” tutur Calak.

Menurut Calak, lokalisasi tersebut tidak memiliki lokasi khusus, tapi semua rumah panggung di sepanjang pantai Pulau Amat Belanda, merupakan tempat lokalisasi.

Hal tersebut ditandai dengan rumah nelayan tersebut memiliki cukup banyak kamar yang berjejer panjang saling berhadap-hadapan. Satu rumah ada yang memiliki sekitar 20 kamar.

Bahkan ada mini bar dan karaoke, tempat untuk menikmati minuman keras dan berkaraoke ria di sejumlah rumah penduduk.

“Disini lokalisasi menyeluruh, pelaut sering singgah kesini. Makanya dulu sangat ramai, banyak yang pindah kesini baik itu dari Kalimantan, Jawa, dan lain-lain, karena pelaut biasanya bawa dolar,” tambah Calak.

Namun, seiring berkembangnya Batam, pelan-pelan Amat Belanda mulai ditinggalkan oleh para pencari surga dunia.

Tempat rekreasi orang dewasa tersebut pun seakan-akan mati suri.

BACA JUGA :  Menang di MK, Rudi : "Ayo Kembali Bersatu untuk Kota Batam"

Kini, warga di Amat Belanda banyak didominasi oleh warga usia tua, karena banyak penduduknya memilih hijrah keluar pulau mencari kehidupan yang lebih baik.

Rengkam Amat Belanda

SAAT ini, setelah lama tak terdengar, Amat Belanda mencoba bangkit dengan rengkamnya. Rengkam ini bisa dipanen selama tiga bulan di awal tahun.

Rengkam yang telah dikeringkan, hasilnya diekspor ke China dan Vietnam.

Dari pulau Amat Belanda bisa menghasilkan rengkam kering sebanyak 200 ton per bulan.

Sepanjang jalan di Pulau Amat Belanda dipenuhi dengan rengkam yang dikeringkan. Poto: @rky/GoWest.id

Jika diambil rata-rata, maka penghasilan warga dari kegiatan menjala rengkam ini sekitar Rp 260 ribu per hari.

Namun, karena karakternya yang periodik, maka ketika tidak ada rengkam, maka menjadi nelayan pencari ikan pun menjadi pilihan. Mereka menjala ikan-ikan kecil untuk dimakan sehari-hari.

Amat Belanda dan Belakangpadang memiliki jarak terdekat sekitar 300 meter. Sehingga ketika air laut surut, ada jalan pasir membentang diantaranya.

Jalan itu bisa diseberangi oleh warga Amat Belanda yang mau beraktivitas di Belakangpadang.

Biasanya selalu dimanfaatkan kalangan pelajar atau warga yang ingin berobat ke Belakangpadang.

“Kalau sedang tidak surut, mau tak mau kami mengarung laut. Karena baik itu saat sakit, melahirkan atau meninggal, semuanya ke Belakangpadang. Kami sudah ajukan ke pemerintah agar dibuat jembatan ke Belakangpadang, agar bisa mempermudah masyarakat kami,” paparnya.

*(rky/GoWest)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook