Hubungi kami di

Otto Keren!

Sensasi Berkendara di Mobil Listrik BMW

ilham kurnia

Terbit

|

MOBIL listrik hadir menjanjikan pengalaman berkendara yang baru dan berbeda dibanding kendaraan konvensional (berbahan bakar bensin atau Diesel) seperti yang banyak beredar saat ini.

Di satu sisi mobil listrik menjanjikan akselerasi instan.

Artinya cukup dengan menginjak pedal gas sedikit saja, mobil sudah bisa terasa peningkatan kecepatannya. Hal ini tentu menjadi kabar baik bagi pengendara yang senang memacu kendaraannya.

Selain akselarasi instan, hal baru yang ditawarkan mobil listrik adalah keheningan suara mesinnya. Di satu sisi ini adalah hal yang baik karena mengurangi tingkat kebisingan namun di sisi lain memacu kendaraan tanpa suara tentu menjadi hal yang aneh –dan mungkin berbahaya bagi pengguna jalan lain.

BMW sebagai pabrikan yang mengusung ‘Sheer Driving Pleasure‘ sebagai jargonnya tentu ingin menghadirkan kendaraan listrik yang juga bisa memberikan sensasi kenikmatan berkendara.

Dihadapkan dengan fakta soal kendaraan listrik yang seperti dijelaskan sebelumnya, pabrikan mobil premium asal Jerman ini punya pendapatnya sendiri.

“Buat saya ini bukan sesuatu yang kontras, tapi ini lebih seperti langkah berikutnya untuk ‘Sheer Driving Pleasure’,” ujar Dr. Alexander Kotouc, Head of Product Management BMW i –seri kendaraan listrik BMW– dari BMW Group pusat.

Lebih lanjut Alexander menerangkan kalau meski minus suara mesin, mobil listrik BMW tetap menghadirkan rasa berkendara khas, yang hanya bisa dirasakan ketika pengendara menjajal langsung unit kendaraannya.

BACA JUGA :  Xpeng Kiwigogo, Mobil Terbang Asal China

“Jadi, ya, mungkin mesinnya berubah, meski begitu, mobilnya akan tetap terasa seperti mobil BMW lainnya, saya bisa janjikan itu,” ucap dia di sela-sela acara Innovfest Unbound 2018.

Lalu bagaimana halnya dengan BMW i8?

Mobil yang satu ini diplot sebagai sportscar hybrid, sebuah konsep yang sedikit bertolak belakang jika menakar dari suara mesin yang dihasilkan, mengingat salah satu ‘identitas’ sportscar adalah raungan yang dihasilkan dari pembakaran internal kendaraan.

Alexander menerangkan kalau BMW i8 hadir dengan konsep yang benar-benar baru, super sportscar yang tetap efisien penggunaan bahan bakarnya.

Sehingga meski mungkin tidak punya suara meraung ‘sesangar’ –sebutlah– mobil dengan 6-silinder dia beranggapan kalau mobil ini menawarkan hal lain yang tidak kalah menariknya.

“Karena ide dari i8 adalah menyematkan mesin sekecil mungkin yang kita punya yang hasilnya adalah mesin 3-silinder. Jadi kami tidak berusahan membuat dengan mesin paling besar, tapi tujuan kami lewat i8 adalah membangun super sportscar dengan konsumsi bahan bakar setara mobil kecil.

Jadi konsumsi bahan bakarnya itu 2,1 liter/100 km, sangat impresif jika anda melihat seperti apa bentuk mobil ini,” jelas dia.

“i8 itu masih bukannya tanpa suara –layaknya mobil listrik lainnya. Dia punya mesin 3-silinder di bagian belakangnya dan dia menghasilkan bunyi meraung. Dari sudut pandang saya suaranya juga cukup tebal,” tutup pria kelahiran Munich, Jerman ini.

 

 

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook