Hubungi kami di

Ini Batam

393 Ekor Kambing Asal Lampung Tengah Mati saat Tiba di Batam

Terbit

|

Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kota Batam, Mardanis. F. Dok. TRIBUNBATAM.id/Roma Uly Sianturi

DIDUGA faktor kelelahan akibat perjalanan jauh, sebanyak 393 ekor kambing asal Lampung Tengah mati setibanya di Batam. Hal ini disampaikan Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kota Batam, Mardanis.

“Ada 393 ekor kambing yang mati, 63 ekor di antaranya harus dipotong paksa. Kambing-kambing tersebut berasal dari Lampung Tengah yang dibawa ke Batam dengan sistem port to port (pelabuhan ke pelabuhan). Sementara total kambing yang dikirim dari Lampung mencapai 2.535 ekor,” kata Mardanis, dikutip dari Antara, Senin (4/7/2022).

Dia menyebutkan, kematian sejumlah kambing itu dipastikan bukan karena terkena wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). Sebab sebelum berangkat dari Lampung Tengah sudah tes PCR, dan dinyatakan bebas dari PMK.

BACA JUGA :  Kampung Tanjung Uma Terbakar Lagi

“Saat dibawa menggunakan kapal, mungkin mereka terhimpit-himpit akibat kelebihan bawaan di dalam kapal, jadi bukan karena sakit atau PMK,” tegas Mardanis.

Akibat banyak kambing yang mati, maka jumlah hewan kurban untuk memenuhi kebutuhan warga Batam diperkirakan kurang. Namun, ia menyerahkan persoalan itu ke asosiasi hewan kurban Batam.

“Kita sudah koordinasi dengan pihak terkait bahwa semua sepakat ditangani oleh asosiasi. Mau itu kapalnya dari mana, itu dari asosiasi. Karena kami tidak mau juga memberatkan asosiasi untuk memakai kapal yang kami sediakan kalau itu memberatkan mereka,” ujarnya.

BACA JUGA :  Satgas PMK Awasi 136 Hewan Kurban di Batam

Selain mati, pihaknya juga menemukan kambing yang terlihat sakit. Mardanis mengatakan bahwa Satgas PMK akan melakukan pengecekan bersama-sama untuk menentukan kelayakan hewan kurban.

“Nanti ada surat keterangannya, kurban itu harus sempurna, tidak boleh pincang, kakinya tidak boleh patah, kalau gejala klinis ringan masih boleh,” ucapnya.

Sementara itu, kambing yang masih hidup bertahan menjalani karantina dalam pengawasan pihak karantina hewan. “Kalau karantina sudah yakin sehat, baru kemudian dilepas, dan ditempatkan di kandang,” sebutnya.

(*)

Gowest.id

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid