Hubungi kami di

Dunia

Adonis : Puisi Untuk Menyelamatkan Tanah Arab

iqbal fadillah

Terbit

|

PENYAIR Suriah, Adonis – salah satu kandidat peraih Nobel Sastra –  mengatakan bahwa Barat punya andil besar dalam kehancuran Suriah dalam konflik lima tahun yang sudah menelan lebih dari 300.000 korban jiwa itu.

“Orang-orang Amerika tidak mencari solusi, mereka mencari masalah,” kata Adonis dalam wawancara dengan AFP di arena Gothenburg Book Fair di Swedia, pekan ini.

Pria 86 tahun yang kini hidup di pengasingan itu juga mengatakan, mengatakan bahwa fanatisme agama “sedang menghancurkan jantung dunia Arab”. Tetapi menurutnya, puisi bisa menjadi juru selamat bagi Tanah Airnya itu.
“Orang Amerika tak punya sebuah visi yang koheren. Demikian juga orang-orang Rusia, yang hanya didorong oleh kepentingan pribadi. Dunia Arab sangat strategis, wilayah yang kaya, dan orang-orang Arab hanya menjadi alat,” kata dia.

Adonis, seorang muslim Syiah Alawi seperti Presiden Bashar al-Assad, termasuk dalam kelompok yang mendesak adanya transisi demokratis di Suriah pada 2011.

Kini, setelah perang berdarah menghancurkan negerinya, ia hanya percaya pada puisi.

BACA JUGA :  Takut Kehabisan Uang, Orang-Orang Membiarkan Pria Itu Mati Saat Antre di ATM

“Puisi tak bisa menggorok leher anak-anak, tak bisa membunuh orang atau menghancurkan museum,” kata Adonis yang bernama asli Ali Ahmad Said Esber.

Ia mengatakan puisi tak bisa dikekang.

“Selama ada kematian – dan kematian memang ada – akan selalu puisi. Puisi tak bisa dibungkam,” imbuh Adonis.

Adonis, yang juga dikenal sebagai kritikus, pelukis, dan penulis esai, pindah ke Paris pada 1985. Ia sering difavoritkan sebagai pemenang Nobel Sastra, termasuk pada 2011 ketika pecah Revolusi Musim Semi Arab. Sayang ia belum pernah mendapatkan anugerah tertinggi dalam dunia sastra itu.

Lahir dalam keluarga petani di sebuah desa miskin di barat Suriah, Adonis tak pernah menempuh pendidikan formal pada masa kecilnya.

“Saya tak pernah melihat mobil, listrik, atau telepon hingga berusia 13 tahun. Saya selalu bertanya pada diri saya sendiri, bagaimana saya bisa bertransformasi menjadi pribadi lain seperti saat ini. Seperti mujizat saja,” kata dia dalam sebuah wawancara beberapa tahun silam. ***

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook