Hubungi kami di

Jiran

Banjir Malaysia Terdampak Pada 56 Ribu Jiwa di 7 Negeri Bagian

Terbit

|

Banjir besar terjadi di sejumlah negeri bagia Malaysia, © world view

BANJIR besar yang melanda sejumlah negara bagian di Semenanjung Malaysia sejak hujan Jumat lalu hingga Rabu pagi (22/12/2021) kemarin, telah menelan korban sekitar 27 nyawa.

Kepala Polisi Selangor, Arjunaidi Mohamed mengatakan sebanyak 20 dari korban meninggal ditemukan di Negara Bagian Selangor dan tujuh ditemukan di Negara Bagian Pahang.

Kota atau Bandar Mentakab di Pahang hingga kini dilaporkan masih terendam banjir.

Arjunaidi mengatakan hingga petang hari kemarin, 20 orang sudah dipastikan identitasnya yang menjadi korban banjir di negara bagian ini.

Selain di Bagian 25 Taman Sri Muda, Shah Alam, mayat korban banjir juga ditemukan di Kajang, Sungai Buloh dan terbaru di Klang yang merupakan pelapor korban terbanyak di Selangor. 

Di kawasan paling parah Bagian 25 Taman Sri Muda Selangor telah ditemukan sebanyak sembilan mayat yang ditemukan dalam rumah dan terdiri dari lima wanita dan seorang laki-laki,dan tiga mayat di sekitar Taman Sri Muda yang menjadi lokasi bertemunya Sungai Klang dan Sungai Damansara.

BACA JUGA :  Sudah 450 Positif Covid-19, 20 Sembuh dan 38 Orang Meninggal
Banjir besar terjadi di sejumlah negeri bagian Malaysia, © world view

Berdasarkan laporan dari Badan Bencana Malaysia hingga Rabu (22/12/2021) pukul 04.00 waktu setempat, 12.655 keluarga terdampak banjir. 

Jumlah korban keseluruhan 56.682 orang, jumlah seluruh negeri terdampak tujuh negeri, jumlah seluruh daerah 27 dan jumlah pusat pemindahan atau pengungsian 382. Lebih 1000 korban berada Selangor, Kuala Lumpur, Pahang, dan Kelantan.

Sementara itu, Perdana Menteri (PM) Malaysia Ismail Sabri Yaakob mengakui terdapat kelemahan dalam upaya koordinasi banjir besar yang terjadi di setidaknya tujuh negara bagian negara tersebut.

Dia juga menjanjikan perbaikan ke depan dalam penanganan banjir.

“Saya tidak menyangkal (kelemahan) dan akan memperbaiki di masa depan. Tanggung jawab bukan hanya pemerintah federal, tetapi juga pemerintah negara bagian dan garis depan adalah distrik,” katanya kepada wartawan setelah mengunjungi korban banjir di Jelebu, Negeri Sembilan, dikutip laman Channel News Asia, Rabu (22/12/2021).   

BACA JUGA :  Pada Awal Pekan Ini ; Kasus Positif 18.010 Orang, Sembuh 4.324 Orang, Meninggal 1.191 Orang

“Badan Nasional Penanggulangan Bencana hanya berkoordinasi. Jika dianggap lemah dalam koordinasi, saya tidak membela siapapun dalam situasi ini. Bagi saya, semua orang harus bertanggung jawab,” ujarnya melanjutkan.

Ismail Sabri juga mengatakan situasi banjir di Selangor memang tidak terduga. “Di Selangor, ada masalah. Kami transparan tentang ini dan saya tidak ingin menutupi siapa pun,” kata PM Malaysia.

Di negara bagian lain, (seperti) di pantai timur, banjir sudah menjadi peristiwa tahunan. Sehingga semua persiapan sudah dilakukan, tinggal menunggu apakah (perlu) membuka PPS (pusat bantuan) atau tidak. “Setiap tahun, para pengungsi banjir akan pindah ke tempat yang sama,” ujarnya menambahkan.

Hujan deras di pantai barat Semenanjung Malaysia pada akhir pekan lalu telah mengakibatkan banjir terburuk dalam beberapa tahun. Selangor dan Pahang menjadi daerah yang paling terkena dampak.

(*/iwa)

Sumber : CNA
Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook