Hubungi kami di

Ini Batam

Bulog Tunggu Putusan Tindak Lanjut Penanganan 800 Ton Beras Rusak

Terbit

|

Kepala bulog sub divre batam arie apriansyah

SEBANYAK 800 ton beras milik Bulog Sub Divre Batam rusak atau turun mutu. Beras-beras ini merupakan pengadaan tahun 2016 untuk program beras miskin (raskin). Namun karena Batam menjadi proyek rintisan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT), maka beras-beras ini tak tersalurkan.

“2017 awal sudah tidak ada raskin lagi. Sementara kita sudah siapkan barang untuk raskin sehingga barang itu tidak tersalurkan. Untuk BPNT ini diserahkan langsung ke agen masing-masing,” terang Kepala Bulog Batam, Arie Apriansyah di Batam Centre, Selasa (7/5).

BACA JUGA :  Batam Flower Festival Dapat Dukungan Kemenparekraf

Pihaknya saat ini sedang menunggu keputusan dari pusat apakah beras ini akan dilelang atau dimusnahkan. Keputusan ini didasarkan pada hasil rekomendasi Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian.

BKP Kementan, kata Arie, sudah mengambil sampel untuk dilakukan uji laboratorium. Menurut informasi yang ia terima, hasil uji laboratorium sudah keluar namun sedang dalam tahap penyimpulan.

BACA JUGA :  Apresiasi Penerapan Protokol CHSE Sektor Parekraf di Indonesia Dari UNWTO

“Hasil uji lab sudah keluar tapi lagi disimpulkan. Kalau memang layak konsumsi, kita lelang. Kalau rusak atau tidak layak konsumsi, harus dimusnahkan,” ujarnya.

Arie mengatakan pengajuan proses beras rusak ini sudah dilakukan sejak Maret lalu. Pihaknya berharap keputusan untuk tindak lanjut dari pusat bisa segera turun.

(*)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook