Hubungi kami di

Dunia

Gadis Kecil Itu Meninggal Usai Selebrasi 68 Hari Berpuasanya

Mike Wibisono

Terbit

|

GADIS 13 tahun itu tewas usai menggenapi puasa selama 68 hari. Selama berpuasa, ia hanya meminum air putih.

Puasa yang dilakoni gadis bernama Aradhana Samdhariya itu merupakan bagian ritual yang dijalaninya bersama keluarga.

Aradhana tewas karena gagal jantung pada 3 Oktober 2016 lalu atau sehari setelah keluarganya melangsungkan prosesi di Kota Hyderabad, wilayah selatan India.

Menjelang kematiannya, ia menaiki kereta kuda dengan orang tuanya untuk merayakan puasa terakhirnya.

Tragedi tersebut menjadi headline media di India pada akhir pekan dan memicu pertanyaan terkait tradisi India yang memberikan toleransi keagamaan yang telah gagal melindungi hal yang paling rentan.

Orang tua gadis nahas itu sepertinya memaksa anaknya untuk ikut serta dalam ritual hanya boleh mengonsumsi air untuk tahun kedua berturut-turut.

Kelompok pemerhati hak anak mendesak kepolisian India untuk menahan orang tua gadis berusia 13 tahun yang tinggal di komunitas kecil Jain.

“Ini sudah direncanakan, pembunuhan kejam. Kami menuntut polisi untuk menangkap orang tua tersebut dan pemuka agama,” kata P Achyuta Rao selaku presiden kehormatan Balala Hakkula Sangham, kelompok pemerhati hak anak yang berpusat di Andhra Pradesh kepada Kantor Berita Reuters, Ahad (9/10).

Kepolisian Hyderabad meregistrasi Laporan Informasi Pertama yang akan ditindaklanjuti dengan investigasi pendahuluan. Mereka juga memanggil ayah dan kakek Aradhana untuk dimintai keterangan pada Sabtu (8/10).

Foto : newscrunch.in

Foto Aradhana Samdhariya saat masih hidup : © newscrunch.in

“Kami catat kasus ini. Investigasi harus dilakukan,” kata petugas yang mengatasi kasus tersebut dengan tanpa menyebutkan namanya itu.

Pihak keluarga yang tidak didampingi oleh pengacara menyatakan bahwa mereka bertanya kepada Aradhana yang ingin melanjutkan puasanya hingga 68 hari penuh.

“Kenyataannya dalam persoalan tersebut mereka beratkan juga, tapi gadis itu tidak mendengarkan pertanyaan mereka dan dia sangat tertarik untuk melanjutkan puasa 68 hari,” kata petugas.

Anggota keluarga telah secara terbuka menyangkal memaksa gadis itu untuk berpuasa selama perayaan suci Chaumasa yang dilaksanakan oleh komunitas Jain sejak Juli, lalu.

Sekitar seperlima dari penduduk India yang berjumlah 1,27 jiwa mengidentifikasi diri mereka sebagai penganut agama selain agama Hindu.

“Kami tidak merahasiakan sesuatu. Setiap orang tahu Aradhana sedang berpuasa. Mereka datang dan berfoto bersamanya. Sekarang beberapa orang menunjuk-nunjuk kami karena mengizinkannya berpuasa selama 68 hari,” kata kakeknya, Manekchand Samdhariya, kepada saluran berita NDTV.

Jainisme merupakan salah satu agama kuno yang keyakinan utamanya tidak mengenal kekerasan dan mencintai semua.

Penganut Jainisme yang diperkirakan mencapai 0,4 persen penduduk memiliki tipikal melaksanakan diet vegetarian secara ketat.

“Sayangnya insiden tersebut telah terjadi. Orang-orang yang memiliki tanggung jawab harus mengambil langkah tegas untuk menghindari hal itu terulang lagi,” kata Uttam Kumar Reddy dari pihak oposisi di Komite Kongres Telangana Pradesh.

LSM anak, Balala Hakkula Sangham, mengumpulkan foto-foto prosesi pada tanggal 2 Oktober 2016 itu sebagai bagian dari dokumen untuk mendukung laporan kepolisian. LSM tersebut juga mendesak pemerintah mengamankan dua gadis lainnya dalam keluarga tersebut, masing-masing berusia tujuh dan lima tahun. ***

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook