Hubungi kami di

Peristiwa

Bakamla RI – PSDKP Batam Laksanakan Gelar Perkara Penangkapan KIA Vietnam

Terbit

|

Gelar Perkara penangkapan Kapal Ikan Asing (KIA) asal Vietnam oleh Tim Hukum Bakamla RI bersama Tim PSDKP Batam. Poto :@Bakamlari

BADAN Keamanan Laut (Bakamla) RI bersinergi dengan Pangkalan PSDKP Batam melakukan gelar perkara terhadap Kapal Ikan Asing (KIA) Vietnam hasil tangkapan KN Pulau Dana-323 di Pangkalan Armada Batam, Jl. Jembatan 3 Balerang, Rabu (19/5).

Gelar perkara itu dilaksanakan untuk memaparkan kronologis penangkapan KIA Vietnam BD 93681 TS sebelum seluruh berkas perkara diserah terimakan kepada penyidik PSDKP Batam yang direncanakan Jumat (21/5).

Gelar perkara dipimpin oleh Ketua Tim Penanganan Perkara UPH Kolonel Bakamla Joni Junaidi, dihadiri penyidik PSDKP Batam, Heri Setiawan dan Saiful Anam.

Selain itu juga hadir Tim Pertimbangan Hukum Bakamla yang dipimpin Kasubdit Pertimbangan dan Advokasi Hukum Kolonel Bakamla Victor Marpaung, S.H.

Banyak pertanyaan yang disampaikan penyidik PSDKP guna memperkuat pembuktian berkas perkara. Beberapa diantaranya, terkait penulisan titik koordinat penangkapan dengan GPS yang tertera dikapal KN Pulau Dana-323, waktu penangkapan, jaring yang dipakai dan history GPS KIA Vietnam.

BACA JUGA :  Ide Kemaritiman Terintegrasi Soerya-Iman

Selain itu terkait barang bukti yang ada di KIA Vietnam seperti jumlah ABK, GPS, Radar, radio maupun muatan ikan hasil tangkapan tak luput dipertanyakan oleh pihak penyidik PSDKP.

Selanjutnya, penyidik PSDKP didampingi tim Bakamla juga melakukan pengecekan awal barang bukti yang berada diatas kapal guna memperkuat dokumen berkas perkara.

Tim Penyidik PSDKP Batam didampingi petugas Bakamla RI melakukan pengecekan barang bukti di KIA Vietnam. Poto:@Bakamlari

Dalam gelar perkara tersebut juga dipaparkan kronologis penangkapan KIA Vietnam oleh tim Bakamla kepada penyidik PSDKP.

Dalam pemaparanya, tim Bakamla menjelaskan, pada hari Minggu 16 Mei 2021 pukul 05.30 WIB pada saat KN Pulau Dana-323 yang dikomandani Letkol Bakamla Hananto Widhi melaksanakan patroli di perbatasan Indonesia-Malaysia sektor utara.

BACA JUGA :  Kerjasama BP Batam - BAZNAS | Karyawan Diberikan Kemudahan Membayar Zakat

Saat itu juru radar mendeteksi kontak radar pada posisi 04.23.900′ N – 105.04.855′ E halu 212° kecepatan 1.5 knot. Posisi kontak berada pada 2 NM di dalam garis batas landas kontinen.

Personil VBSS Bakamla RI saat melakukan penghentian Kapal Ikan Asing asal Vietnam beberapa waktu yang lalu di perairan Natuna, Kepri. Poto: @Bakamlari

Selanjutnya KN Pulau Dana-323 mendekati kontak, namun kontak menambah kecepatan dan bermanuver zig-zag dengan maksud melarikan diri ke perairan Malaysia. Saat jarak kontak kurang lebih 1000 yard Komadan KN Pulau Dana-323 memerintahkan untuk menurunkan RHIB dan tim VBSS guna melaksanakan pengejaran dan penghentian.

Kapal target tidak kooperatif, maka 2 personel VBSS melaksanakan penghentian KIA dengan menaikkan ke kapal target. Akhirnya, tepat pukul 06.30 WIB pada posisi 04°18.835′ N – 105°04.055′ E kapal target dapat dihentikan kemudian dilaksanakan pemeriksaan oleh tim VBSS.

*(zhr/GoWest)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook