Hubungi kami di

Pilihan gowest.id

Bandung Jadi Kota Percontohan Seimbang Versi UNESCO

Mike Wibisono

Terbit

|

KABAR baik untuk warga kota kembang, Bandung. Kota yang dijuluki Pariz van Java ini baru saja dinobatkan sebagai kota percontohan untuk dunia oleh UNESCO.

Menurut Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil dikutip dari REPUBLIKA,  UNESCO menilai Bandung sebagai kota yang bisa menyeimbangkan pembangunan dari sisi infrastruktur juga dari sisi budaya dan kemanusiaan.

“Bandung jadi percontohan, karena banyak kota maju yang keren secara infrastruktur tapi membuat warganya tak bahagia,” ujar pria yang akrab disapa Emil di Balai Kota Bandung, Rabu (12/10) kemarin.

Emil mencontohkan, di Singapura negara maju dari hasil survei, ada 42 persen warganya ingin pindah. Begitu juga, di Korsel tingkat bunuh diri nomor 2 di dunia. Padahal, negara tersebut sangat maju.

“Bandung ini, diapresiasi walaupun tak Sunda banget,” katanya.

BACA JUGA :  Airport Tax Terminal 3 Soetta Ditetapkan Rp.130 Ribu

Menurut Emil, Pemkot Bandung selama ini tak hanya membangun infrastruktur. Namun, diimbangi dengan membangun taman, menghidupkan magrib mengaji, dan menggalakkan membayar zakat. Juga, banyak membuat festival dan cullinary night di masyarakat.

“Itu teh kata orang Bandung biasa aja, tapi kata UNESCO istimewa,” katanya.

Menurut Emil, Pemkot Bandung selalu berusaha menyeimbangkan pembangunan. Salah satu dampaknya, indeks kebahagian masyarakat Bandung naik jadi 71 poin. Artinya, warga Kota Bandung bahagia.

“Saat ini, indeks kebahagiaan pn diapresiasi oleh dunia sebagai salah satu parameter mengukur kemajuan tak hanya dari ekonomi tapi kebahagiaan juga diukur,” katanya.

Jadi, kata dia, intinya kalau masyarakat ingin maju pembangunan harus ada harmoni dengan tuhan dan alam. “Bandung jadi percontohan untuk dunia. Di Indonesia hanya Kota Bandung aja yang ditunjuk Unesco,” katanya. ***

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook