Hubungi kami di

Jiran

Beberapa Perusahaan Besar Bakal Hengkang Dari Vietnam?

Terbit

|

Ilustrasi, kota Chi Minh © Nguyen Quang Ngoc Tonkin / Shutterstock via lonenlyplanet

BEBERAPA perusahaan raksasa yang menempatkan pabrik produksinya di Vietnam, dikabarkan tengah kebingungan, menyusul terus diperpanjangnya pelaksanaan pembatasan aktivitas masyarakat guna menekan penyebaran Covid-19 di negara tersebut.

Hasil riset yang dilakukan oleh BTIG menunjukan, pembatasan pergerakan di Vietnam menimbulkan masalah serius terkait produksi berbagai produk. Khususnya sepatu, milik sejumlah perusahaan raksasa, seperti Nike, Tapestry, Under Armour, Columbia Sportswear, dan Lululemon.

Permasalahan produksi berpotensi menimbulkan kekurangan stok dari permintaan yang telah ditentukan atau backlog. Meskipun belum terlalu terlihat pada kuartal III-2021, dampak dari backlog akan mulai terlihat pada musim liburan yang jatuh pada kuartal IV-2021 atau kuartal I-2022.

BACA JUGA :  Kondisi WNI Di Singapura Saat Lonjakan Kasus Covid 19

“Banyak merek secara proaktif menghentikan pesanan produksi sebagai antisipasi dari kendala kapasitas dan baclog setelah pabrik kembali beroperasi pasca lockdown,” kata analis BTIG Camilo Lyon, dikutip CNBC, Sabtu (18/9/2021) kemarin.

“Banyak merek besar yang telah pindah atau tengah mencoba memindahkan produksinya ke negara lain,” sambungnya.

BTIG juga menemukan, produksi biasanya hanya memakan waktu 3 bulan untuk produksi di sebagian Asia, namun kini waktu yang dibutuhkan 12 pekan lebih lama akibat dari backlog yang terjadi.

BACA JUGA :  Keok Lagi, Timnas Dilipat Vietnam 0-4

“Mungkin butuh waktu 5 sampai 6 bulan untuk pabrik dapat beroperasi kembali secara normal pasca lockdown. Ini termasuk 4 sampai 5 minggu keterlambatan dalam menerima bahan baku dan 8 minggu lagi bagi sebuah pabrik untuk mengerjakan backlog produksinya,” tutur Lyon.

Sebagai informasi, pada Senin (13/9/2021) lalu, pihak berwenang mengumumkan perpanjangan dua minggu pembatasan di Kota Ho Chi Minh, pusat bisnis Vietnam.

Saat ini, para pelaku usaha masih menunggu perubahan dampak dari pembatasan tersebut terhadap aktivitas manufaktur.

(*)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook