Hubungi kami di

Ini Batam

Rapat Paripurna DPRD Batam | DPRD dan Pemko Sepakati KUA/PPAS 2023

Terbit

|

DPRD Kota Batam menggelar rapat paripurna pada Jum’at (12/8) di ruang rapat paripurna dengan tiga agenda pembahasan.

Rapat paripurna dipimpin oleh Ketua DPRD Batam, Nuryanto, yang didamping wakil ketua I, M Kamaludin, dan wakil ketua II, M Yunus Muda.

Dari pihak pemerintah Kota Batam, tampak hadir Walikota Batam, Muhammad Rudi, beserta sejumlah kepala dan staf OPD Pemko Batam.

Agenda pertama paripurna yakni laporan Badan Anggaran sekaligus penandatanganan nota kesepahaman KUA/PPAS APBD kota Batam TA 2023 serta perubahan APBD TA 2022.

Dalam sidang paripurna ini badan Anggaran menyepakati melakukan perubahan KUA/PPAS dalam APBD tahun 2022. Hal ini dilakukan karena kondisi dan prediksi makro perekonomian nasional regional dan kota Batam, dimana pandemi corona sangat mempengaruhi semua sektor ekonomi.

Dalam APBD tahun 2022 pendapatan daerah kota Baram mengalami penurunan atau berkurang sebesar Rp 73 milyar.

Kesepakatan ini ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman antara Pemko Batam dengan DPRD kota Batam. Penandatanganan dilakukan langsung oleh Walikota Batam, Muhammad Rudi, dan Ketua DPRD Batam, Nuryanto, yang disaksikan oleh dua pimpinan DPRD lainnya.

BACA JUGA :  Kenapa Masih Ada SMS Spam Setelah Registrasi?
Walikota Batam dan Pimpinan DPRD Batam menandatangani nota kesepahaman perubahan KUA/PPAS dalam APBD tahun 2022. Poto: @dra/gowest.id

Anggota Badan Anggaran DPRD Batam, Nina Melanie, dalam laporannya menyampaikan KU dan PPAS merupakan bagian sistem yang penting dari sistem perencanaan tahunan dan politik Anggaran daerah karena KUA/PPAS merupakan visi dan subtansi arah pembangunan suatu daerah.

Sementara itu hasil pembahasan rancangan KUA/PPAS tahun 2023 yang disampaikan oleh anggota badan Anggaran lainnya, Aman, pendapatan daerah bertambah menjadi Rp 77 milyar.

Pada agenda kedua pada rapat paripurna, membahas mengenai laporan panitia khusus (Pansus) Ranperda perubahan Perda nomor 7 tahun 2012, tentang retribusi pelayanan kesehatan di Puskesmas di kota Batam.

Dalam agenda kedua ini, Pansus DPRD Batam menolak untuk membahas kembali usulan Ranperda atas perubahan Perda no 7 tahun 2012 dan mengembalikan kepada pihak pengusul (Pemko Batam).

BACA JUGA :  Fat Monkeys dari 10.000 Ribu Sandal Jepit

Hal yang paling mendasar dikembalikannya Ranperda adalah pada materi dan substansi Ranperda usulan pihak pemerintah tersebut yang belum menyentuh hal yang paling mendasar.

“Setelah melakukan konsultasi dengan Kementerian kesehatan dan Biro Hukum Pemprov Kepri, maka Pansus memutuskan ranperda ini tidak dapat dilanjutkan untuk di bahas dan disahkan” jelas Muhammad Syafei, salah satu anggota Pansus, dalam laporannya.

Dalam hal ini, Pansus lebih kepada mengusulkan kepada pihak Pemko Batam dalam hal ini Dinas kesehatan agar dapat meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.

Sementara itu agenda ketiga rapat paripurna, laporan pansus pembahasan Ranperda tentang pengelolaan keuangan dearah. Namun Pansus meminta untuk ditunda pengesahannya sampai sampai terbitnya hasil fasilitasi dari gubernur Kepri. Pansus pun meminta perpanjangan waktu 30 hari masa pembahasan, mengingat masa kerja Pansus telah habis.

(bio)

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid