Hubungi kami di

Kota Kita

Satgas Covid 19 Kepri : Satu Kasus Aktif Baru COVID-19 Muncul di Karimun

Terbit

|

Ilustrasi, covid 19.

SATUAN Tugas Penanganan COVID-19 Provinsi Kepulauan Riau mencatat seorang warga di Kabupaten Karimun tertular COVID-19 setelah beberapa hari daerah itu nol kasus aktif.

Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Kepri  Tjetjep Yudiana mengatakan, total juga kasus aktif di Kepri sebanyak 10 orang, 7 di antaranya merupakan warga Batam dan dua orang warga Tanjungpinang.

Sementara 4 kabupaten yakni Bintan, Lingga, Natuna dan Kepulauan Anambas, sampai sekarang bertahan nol kasus aktif COVID-19. Seluruh kabupaten dan kota di Kepri, kecuali Lingga, ditetapkan sebagai Zona Kuning atau risiko penularan rendah.

“Lingga Zona Hijau karena lebih dari sebulan nol kasus aktif,” katanya, yang juga mantan Kadis Kesehatan Kepri.

BACA JUGA :  Anniversary Purwa Caraka Music Studio | Ardiwinata Tampil Bareng Purwa Tjaraka

Tjejtep mengungkapkan total pasien COVID-19 di Kepri sejak pandemi sampai sekarang mencapai 53.878 orang, tersebar di Batam 25.927 orang, Tanjungpinang 10.230 orang, Bintan 5.583 orang, Karimun 5.487 orang, Anambas 1.846 orang, Lingga 2.310 orang, dan Natuna 2.495 orang.

Total jumlah pasien yang sembuh dari COVID-19 sejak pandemi mencapai 52.109 orang, tersebar di Batam 25.078 orang, Tanjungpinang 9.826 orang, Bintan 5.403 orang, Karimun 5.325 orang, Anambas 1.799 orang, Lingga 2.225 orang, dan Natuna 2.453 orang.

Total jumlah pasien yang meninggal dunia sejak pandemi COVID-19 sebanyak 1.759 orang, tersebar di Batam 842 orang, Tanjungpinang 402 orang, Bintan 180 orang, Karimun 161 orang, Anambas 47 orang, Lingga 85 orang, dan Natuna 42 orang.

BACA JUGA :  Perempuan Tani Bisa Turut Andil dalam Pembangunan

Tjetjep mengingatkan warga untuk tetap waspada dengan tetap konsisten menerapkan protokol kesehatan agar tidak tertular COVID-19. Mobilitas penduduk yang cukup tinggi menyebabkan masyarakat perlu tetap waspada.

“Kami apresiasi kepada seluruh elemen masyarakat yang tetap konsisten menerapkan protokol kesehatan saat beraktivitas, dan mendukung program vaksinasi. Saat ini, program vaksinasi terus berjalan, didukung oleh berbagai instansi negara sehingga target sasaran vaksinasi tercapai dalam waktu cepat,” ucapnya.

(*/gas)

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook