Hubungi kami di

Ini Batam

Mahasiswa UGM Lakukan Penelitian Studi Paket Wisata Mangrove di Batam

Terbit

|

Ilustrasi mangrove. F unsplash

MAHASISWA dari Universitas Gajah Mada (UGM) Yogyakarta akan segera melakukan studi identifikasi jenis paket wisata mangrove yang cocok di Batam, Kamis (6/10).

“Tujuan dari konservasi Mangrove ini adalah bagaimana agar Mangrove ini memiliki nilai lebih. Dari studi ini akan dilakukan analisis untuk menentukan paket-paket wisata apa saja yang bisa dikembangkan dari Mangrove,” kata Ketua Program Pariwisata Fakultas Ilmu Budaya UGM, Dr Wiwik Sushartami, di OS Style Batuaji dalam acara Capacity Building dan Familirization Sekolah Trip Ekowisata Mangrove.

Dengan mengangkat tema “Kebijakan Pengembangan Wisata di Kota Batam”, para mahasiswa yang melakukan penelitian akan membuat analisis yang dilakukan per kelurahan selama 25 hari.

BACA JUGA :  Apel Gelar Pasukan Operasi Keselamatan Seligi Tahun 2021

Misalnya antara Mangrove yang terdapat di Kelurahan Galang Baru dan Kelurahan Air Raja akan diidentifikasi apa kesamaan dan perbedaannya.

“Nanti akan dibuat apa paket wisatanya dan bagaimana aksesnya menuju tempat wisata. Hasil analisis ini akan kita rekomendasikan ke pemerintah dan masyarakat” paparnya.

Pelatihan ini merupakan kerja sama Pusat Studi Ekonomi Kerakyatan UGM, bersama Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM) dengan pendanaan dari program Matching-Fund Kedaireka, Kampus Merdeka, Kemdikbudristek.

Sementara itu Kepala Dinas Kebudayaan Dan Pariwisata (Disbudpar) Batam, Ardiwinata menyampaikan bahwa untuk pengembangan pariwisata harus sesuai dengan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR). Untuk tingkat kota pengembangan wisata harus mengacu pada Rencana Induk Pariwisata Daerah (Rinparda).

BACA JUGA :  Rusun Stisipol Raja Haji Tanjungpinang Dilengkapi Furnitur

Sementara untuk Rencana Induk Pariwisata Nasional (Rinparnas) terdapat tiga lokasi yang dikembangkan yakni Pulau Abang, Belakang Padang dan Nongsa, jelasnya.

“Kita terus mengembangkan pariwisata di Kota Batam di 12 kecamatan. Seperti Pulau Abang terus kita kembangkan coralnya. Karena Pulau Abang ini termasuk dalam 13 kawasan pengembangan coral di Indonesia,” ujar Ardi (leo).

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid