Hubungi kami di

Jiran

Soal 149 WNI Tewas di Tahanan Imigrasi Malaysia, Ini Kata Kemenlu

Terbit

|

KJRI Tawau memfasilitasi pemulangan mandiri 151 WNI dari Tawau-Sabah, Malaysia menuju ke Nunukan-Kalimantan Utara. F. Dok KJRI Tawau

TIM investigasi Koalisi Buruh Migran Berdaulat (KBMB) menemukan fakta bahwa ada 149 warga negara Indonesia (WNI) meninggal di rumah tahanan imigrasi di Sabah Malaysia dalam periode 1,5 tahun. Banyak dari WNI itu diduga tewas karena kondisi tahanan yang buruk dan penyiksaan.

Menyikapi hal itu, Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Indonesia buka suara. Kemenlu mengaku sudah mendapatkan laporan dari KBMB soal TKI yang disebut meninggal dan beberapa lainnya mengalami penganiayaan di rumah tahanan imigrasi di Sabah.

“Kementerian Luar Negeri memandang serius laporan tersebut dengan segera menindaklanjutinya kepada otoritas dan pihak terkait,” demikian pernyataan Kemlu di situs resminya pada Selasa (28/6/2022).

Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia Kemeblu, Judha Nugraha, juga memastikan perwakilan RI di Malaysia akan menelusuri dan meminta penjelasan dari otoritas setempat.

BACA JUGA :  Jasad Kepala Desa Itu Masih Utuh Setelah 2 Tahun Dikubur

“Perwakilan RI di Sabah, yaitu KJRI Kota Kinabalu dan KRI Tawau akan bertemu Pengarah Jabatan Imigresen Negeri Sabah pada hari ini. Pertemuan dimaksudkan untuk meminta keterangan dan kejelasan atas temuan KBMB, sebagai upaya Pemerintah Indonesia dalam melindungi WNI/PMI di wilayah Sabah,” katanya.

Jika nantinya data ini terkonfirmasi, pemerintah akan melakukan tindak lanjut secara bilateral. Kemlenu merilis pernyataan ini setelah KBMB melaporkan sebanyak 149 buruh migran Indonesia tewas di Pusat Tahanan Imigrasi (DTI) di Sabah, Malaysia.

Data itu mereka dapat dari Kedutaan Malaysia di Jakarta. Secara rinci, sebanyak 101 WNI meninggal pada 2021. Pada Januari hingga Juni 2022, 48 WNI meninggal di seluruh DTI di Sabah.

BACA JUGA :  Jumlah Baru COVID-19 di Malaysia 7.234 Kasus

KBMB membeberkan beberapa buruh migran tewas karena minim perawatan. Mereka yakni Nathan dan Aris.

Nathan merupakan buruh migran yang mengalami disabilitas tunawicara dan down syndrome. Kondisi dia terus memburuk usai ditahan di DTI Tawau.

Saat nyaris tak bergerak, baru lah pihak imigrasi membawa dia ke rumah sakit. Namun, nyawa Nathan tak tertolong.

Sementara itu, Aris mengeluh sakit hingga pingsan beberapa kali sebelum dilarikan ke rumah sakit. Namun, ia juga tak terselamatkan.

Menanggapi laporan itu, Duta Besar Indonesia di Kuala Lumpur, Hermono, membantah ada penyiksaan di DTI. Ia hanya membenarkan bahwa banyak WNI yang sakit kulit karena kekurangan air dan sabun mandi.

(*)

sumber: CNN Indonesia.com

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid