Hubungi kami di

Tanjung Pinang

Angka Perceraian di Tanjungpinang Tinggi, Sebulan Capai 85 Kasus

Terbit

|

Ilustrasi: Pengadilan Agama Kelas IA Tanjungpinang menangani 570 kasus perceraian sepanjang Januari hingga Juni 2022. F. Dok. Listcrux.com

MASALAH ekonomi kerap kali jadi topik utama dalam rumah tangga. Khususnya bagi pasangan yang telah menikah.

Persoalan ekonomi sering menjadi pemicu utama kasus perceraian di Tanjungpinang. Pengadilan Agama Kelas IA Tanjungpinang, mencatat dalam sebulan menangani 75 hingga 85 kasus perceraian di ibu kota Provinsi Kepulauan Riau (Kepri).

“Tahun 2022, rata-rata ada 75 sampai 85 kasus perceraian per bulan,” kata Ketua Pengadilan Agama Kelas IA Tanjungpinang, Imaluddin, dikutip dari Antara, Rabu (22/6/2022).

BACA JUGA :  Pjs. Walikota Batam : "Pramuka Batam Harus Banyak Belajar Tingkatkan Mutu SDM"

Terhitung sejak Januari hingga Juni 2022, pihaknya sudah menangani 570 kasus perceraian.

Dia mengatakan, meski angkanya tinggi namun jumlah kasus perceraian tahun ini turun jika dibanding periode yang sama tahun 2021 yang mencapai 597 perkara.

Menurutnya penyebab perceraian di Kota Tanjungpinang didominasi faktor ekonomi, perselingkuhan suami/istri, serta kekerasan dalam rumah tangga (KDRT).

BACA JUGA :  Ansar Dorong UMKM Manfaatkan Pinjaman Modal Bunga Nol Persen dari Bank Riau Kepri

Gugatan perkara perceraian di Pengadilan Agama Kelas IA Tanjungpinang diajukan pasangan usia di atas 20 hingga 50 tahun. “Perempuan paling banyak gugat cerai suami,” sebutnya.

Namun demikian, lanjutnya, tidak semua gugatan tersebut berujung perceraian, karena ada beberapa kasus yang berhasil dimediasi oleh Pengadilan Agama Kelas IA Tanjungpinang.

“Beberapa kasus berhasil kita mediasi, sehingga berakhir damai di pengadilan,” katanya menegaskan.

(*)

Gowest.id

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid