Hubungi kami di

Uang

OJK Kepri Imbau Masyarakat Bijak Memilih Penyedia Jasa Keuangan Online

Terbit

|

Ilustrasi: OJK Kepri imbau masyarakat teliti terhadap liegalitas jasa keuangan online. F. Dok. Indoaktif

KEPALA Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), Rony Ukurta Barus, mengimbau masyarakat Kepri bisa lebih bijak dalam memilih penyedia jasa keuangan online.

“Kami himbau pinjam secara bijak, sesuai kebutuhan karena memang harus diakui mendapatkan fintech ini gampang untuk mendapatkan pinjamannya, tapi kadang saking gampangnya,” kata Roby, dikutip Antara, Senin (1/8/2022).

Selain itu, Rony meminta kepada warga Kepri untuk lebih teliti terhadap legalitas pinjaman dalam jaringan (daring) atau pinjaman online (pinjol).

BACA JUGA :  50 Pokdarwis Jadi Penggerak Tata Kelola Objek Wisata di Bintan

Rony mengatakan terdapat dua hal penting yang harus diperhatikan masyarakat ketika akan melakukan pinjaman online yaitu Legal dan Logis (2L).

“Kalau kita berhubungan dengan industri jasa keuangan pemanfaatan ataupun jasa yang ditawarkan, yang pasti itu 2L, Logis dan Legal. Termasuk dengan pinjol ini, yg pertama itu pastikan legalitasnya dulu,” sebutnya.

Roni menambahkan cara penawaran antara legal dan ilegal sangat berbeda. Untuk pinjol legal biasanya tidak pernah memasarkan produknya melalui pesan siaran (broadcast) aplikasi WhatsApp.

BACA JUGA :  Bisa Gantikan Nasi, Pemkab Bintan Ajak Warga Konsumsi Sorgum

Berbeda dengan pinjol ilegal yang melakukan promosi melalui broadcast WhatsApp dengan menyertakan link peminjaman.

“Jadi kalau legal tidak bisa memasarkan produk itu melalui brodcast WA, kalau kita tiba-tiba menerima broadcast di WA klik link, mendapatkan pinjaman sudah pasti itu ilegal,” kata Rony.

Hingga saat ini sebanyak 102 perusahaan penyedia jasa pinjol yang terdaftar berizin di OJK.

(*)

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid