Terhubung Dengan Kami

Histori

Legenda ; Redondo, Filosof Sejati Madrid

iqbal fadillah

Dipublikasi

pada

Fernando Refondo : © zimbio.com

SEORANG gelandang yang elegan dengan sentuhan bola yang mematikan pernah dimiliki Real Madrid di akhir 90-an.

Fernando Redondo, mendapatkan banyak sanjungan. Termasuk si Pangeran Kegelapan.

Julukan itu disematkan padanya setelah menjadi tokoh utama kemenangan Madrid atas Manchester United pada perempat final Liga Champions 1999/2000.

“Mereka memainkan sebuah sistem yang tidak mungkin bisa meraih kesuksesan.   Satu orang gelandang tengah. ‘Yang benar saja, itu tidak akan berhasil,’ pikirku pada saat itu,” kata Ferguson menyoal formasi 3-3-2-2 yang diterapkan Madrid saat melawan Manchester United  di leg kedua babak perempat-final Liga Champions Eropa musim 1999-2000 lalu.

Satu orang gelandang tengah dalam sistem Madrid sebetulnya tidak hanya mengejutkan Ferguson, tetapi juga para pengamat sepakbola.

Saat itu Manchester United mempunyai duet gelandang tengah terbaik di Eropa, Paul Scholes dan Roy Keane.

Keduanya seperti Luigi dan Mario, dua karakter game ikonik keluaran Nintendo, yang bisa dengan mudah memporak-porandakan kerajaan lawan.

Lalu, Madrid akan melawan keduanya dengan satu orang gelandang tengah? Mereka terlihat seperti ingin melawan seisi dunia.

Namun pada kenyataannya, sistem tersebut berhasil. Fernando Redondo, satu-satu gelandang tengah Madrid pada pertandingan itu, membuat Ferguson hanya bisa menelan ludah di sepanjang pertandingan.

Ia juga berhasil membuat Roy Keane dan Paul Scholes kelimpungan. Mereka berdua nyaris tak bisa mendekatinya, apalagi menyentuhnya. Ia benar-benar membuat mereka berdua susah tidur setelah pertandingan itu.

Saat Keane dan Scholes mencoba merebut bola dari kakinya, seperti seorang penari balet yang lincah, Redondo akan berkelit. Saat mereka kemudian mencoba untuk menebak umpan-umpannya, mereka semakin telihat dipermainkan.

Redondo sangat cerdik dalam memainkan umpan satu-dua sentuhan yang arahnya sukar ditebak oleh keduanya.

Sebaliknya, saat Scholes dan Keane menguasai bola, tanpa harus berjibaku, Redondo bisa membuat mereka terlihat seperti baru belajar mengoper bola. Bagaimana tidak, operan mereka berdua sering mentah di kaki kapten Real Madrid tersebut.

“Backheel Redondo merupakan salah satu hal terindah yang pernah saya saksikan di atas lapangan.”

 

– Peirluigi Collina

“Setiap hal yang dilakukan pemain Madrid mematuk kepala saya. Umpan satu sentuhan mereka luar biasa. Mereka seperti ahli ekomomi, tidak ada lari yang sia-sia, dan pergerakan mereka mempunyai tujuan jelas,” saat Roy Keane mengatakan itu sesudah pertandingan, ia tahu bahwa Redondo-lah yang membuat Madrid tampil seperti itu.

Ferguson bahkan lebih gamblang dalam memberikan pujian :

“Redondo pasti mempunyai magnet di kakinya. Sukar dipercaya, ia begitu luar biasa. Pertandingan ini menjadi miliknya. Setiap saat kami melakukan serangan maupun setiap Madrid mulai melancarkan serangan, bola seperti menempel di kakinya. Setiap saat!”

Kemudian, setelah puas mempermainkan Scholes dan Keane, serta membuat wajah Sir Alex Ferguson semakin memerah, Redondo juga sukses membuat mulut para penggemar Manchester United yang memadati Old Trafford menganga seperti pintu masuk sebuah gua.

Bergerak dari sisi kiri daerah pertahanan United, ia melakukan backheel, membuat bola melewati sela-sela kaki Henning Berg, untuk kemudian memberikan umpan matang kepada Raul Gonzalez:

Manchester United, juara bertahan Liga Champions Eropa dan tim yang sedang unggul 10 angka dari pesaing terdekatnya untuk meraih gelar Premier League pada saat itu, 0, Real Madrid 3.

Backheel Redondo merupakan salah satu hal terindah yang pernah saya saksikan di atas lapangan,” Perluigi Collina, wasit yang memimpin jalannya pertandingan tersebut bahkan tak bisa bersikap “netral” karena salah satu aksi Redondo pada pertandingan itu. Sementara itu, Rob Smith, yang mengenang pertandingan itu melalui tulisannya di majalah Blizzard, salah satunya karena backheel-nya itu,  mengatakan bahwa Redondo bukan manusia, ia manusia super.

Pada akhirnya, Manchester United memang berhasil bangkit pada pertandingan tersebut. Tetapi, mereka tak mempuyai cukup waktu untuk mengejar ketertinggalan di mana hanya bisa mencetak dua gol balasan.

Meski begitu, Ferguson mendapatkan pelajaran berharga pada pertandingan itu. Penampilan Real Madrid — terutama Redondo — malam itu membuatnya sadar bahwa selain menyerang, bertahan juga merupakan bagian penting dari kesuksesan sebuah tim.

Jonathan Wilson, penulis taktik sepakbola asal Inggris, kemudian menjelaskannya melalui tulisannya yang berjudul “How Did a Nutmeg Change Football Tactics in The Naughties?” di Guardian.

 

Sumber : Four Four Two / Guardian

 

Advertisement



Klik untuk memberi komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rupa Rupa

Hidup Sehat1 hari lalu

Masuk Bilik Sterilisasi Kemudian Disemprot Desinfektan? Ini Kata WHO

BELAKANGAN, banyak masyarakat di Indonesia yang tinggal di komplek perumahan bergotong royong membuat Bilik Sterilisisasi atau Bilik Disinfektan. Harapannya bisa...

Hidup Sehat2 hari lalu

TONGKAT ALI DARI GUNUNG JANTAN

GUNUNG Jantan, begitu masyarakat Tanjung Balai Karimun menyebut gunung yang berada di Desa Pongkar, Kecamatan Tebing di kabupaten Karimun ini. Beberapa...

Gaptek? Gak Lah!2 hari lalu

Ada Stiker STAY HOME Di Instagram, Begini Cara Pakainya

UNTUK menekan laju penyebaran virus corona atau Covid-19, Instagram merilis stiker Stay Home pada 22 Maret 2020. Stiker ini mendorong...

Hidup Sehat6 hari lalu

Hantavirus Yang Lagi Viral, VIRUS APA LAGI ITU?

HANTAVIRUS atau virus Hanta jadi yang paling dibicarakan oleh netizen pada sejak Selasa (25/3/2020). Kata “Hangtavirus” pun melesat jadi trending...

Histori1 minggu lalu

Corona dan Pandemi-Pandemi Yang Pernah Terjadi Di Dunia

PANDEMI virus corona masih terus terjadi di berbagai belahan dunia sekarang ini. Secara umum, wabah ini memiliki dampak yang cukup...

Ide2 minggu lalu

Cara Pengemudi Taksi Ini Bentengi Diri Dari Covid-19

WABAH virus Corona yang semakin menggila penyebarannya tentu bikin khawatir para pekerja yang menuntut berinteraksi dengan pelanggannya. Pengemudi taksi satu...

Ide3 minggu lalu

Membuat Sendiri Hand Sanitizer Berstandar WHO

MEREBAKNYA virus corona (covid-19) di banyak negara, menyebabkan banyak pengaruh. Indonesia yang sebelumnya menyatakan diri bebas covid-19, tidak bisa lagi...

Gaptek? Gak Lah!3 minggu lalu

Frogs “Si Taksi Drone”, Berhasil Terbang Perdana

UJI terbang taxi drone kapasitas dua orang bernama Frogs berhasil terbang di Landasan Udara Gading, Gunung Kidul, Yogyakarta, saat uji terbang pertama...

Histori3 minggu lalu

Hikayat Kabil & Kampung Panau (Bagian 2)

WILAYAH Kabil dan Kampung Panau merupakan sedikit wilayah di kota Batam yang sudah tumbuh sejak lama sebagai tempat permukiman orang....

Makan Enak3 minggu lalu

Berjaya Hotel Johor Sajikan Menu Makanan Nusantara Selama Ramadan 2020

HOTEL Berjaya Waterfront, Johor Bahru, Malaysia, dipastikan akan terasa berbeda pada musim Ramadhan (bulan puasa) 2020 mendatang. Hotel yang bangunannya...

Advertisement