Hubungi kami di

Natuna

Waduh! Peserta BPJS Kesehatan di Natuna Melebihi Jumlah Penduduk

Terbit

|

Rapat koordinasi Sekda Natuna, Boy Wijanarko (kanan) bersma BPJS Kesehatan di Natuna, Kepri, Selasa (15/11/2022). F. Kominfo Natuna

BADAN Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan melakukan validasi data peserta di Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau (Kepri). Pasalnya, jumlah peserta melebihi total penduduk Natuna.

Peserta BPJS Kesehatan di Kabupaten Natuna berjumlah 83.159, padahal total penduduk sebanyak 82.824 orang.

“Jadi pada kesempatan ini ada beberapa hal yang perlu disampaikan, yang pertama adalah validasi data peserta yang didaftarkan oleh Pemerintah Daerah Natuna karena melebihi jumlah penduduk,” kata Kepala BPJS Kesehatan Tanjungpinang, Fauzi Lukman, di Ranai, Natuna, Selasa (15/11/2022).

Fauzi mengatakan dalam validasi data, pihaknya menemukan beberapa nama yang tercatat sebagai peserta BPJS Kesehatan, namun ternyata sudah tidak berdomisili lagi di Natuna.

“Ataupun penerima bantuan BPJS yang sudah meninggal, sehingga dapat mengurangi APBD Natuna,” kata Fauzi.

BACA JUGA :  Distribusi Set Top Box untuk Rumah Tangga Miskin di Kepri Sudah 89 Persen

Dalam kesempatan tersebut, ia juga menyampaikan adendum nota kesepakatan serta perpanjangan rencana kerja tahun 2023 antara BPJS dengan Pemkab Natuna sesuai kesepakatan bersama.

“Terkait adendum nota kesepakatan serta perpanjangan rencana kerja tahun 2023 sesuai kesepakatan bersama, maka data update terbaru harus dikirimkan sebelum Desember tahun 2022. Sehingga kita berharap Pak Sekda dapat mendorong instansi terkait agar sosialisasi dan validasi dapat dilaksanakan secepatnya,” kata Fauzi.

Ia berharap pemerintah daerah dapat bersinergi untuk melakukan validasi data secepatnya, sehingga dapat dilaporkan sebelum batas waktu yang telah ditentukan.

Sementara itu, Sekda Natuna, Boy Wijanarko, menyampaikan bahwa dengan keterbatasan APBD, maka pemerintah terus berusaha memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat khususnya di bidang kesehatan.

“Bidang kesehatan adalah salah satu bidang prioritas pemerintah daerah, namun perlu kita pahami bahwa APBD Natuna mengalami refocusing anggaran, sehingga kita perlu mendata ulang penerima bantuan BPJS yang dibayarkan dengan dana anggaran APBD,” kata Boy.

BACA JUGA :  Pemutakhirkan Data Kependudukan, Pemprov Kepri Hapus NIK Warga yang Meninggal

Selanjutnya, ia meminta Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa dan Dinas Sosial kembali melakukan pendataan ulang penerima BPJS Kesehatan.

“Jadi di Natuna ini salah satu penerima BPJS terbanyak yang ditanggung oleh dana APBD, sehingga perlu dilakukan pendataan ulang, karena seperti kita tahu bahwa ada beberapa masyarakat yang sudah tidak berdomisili di Natuna namun tetap dibayarkan, lalu juga ada beberapa yang sudah meninggal yang belum terdata. Sehingga kita berharap data dapat terus diupdate, agar bantuannya BPJS yang dibayarkan dengan APBD dapat maksimal dan tepat sasaran,” terang Boy.

(*)

Sumber: Antara

Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Sebaran

Facebook

id
enid

id
enid