Hubungi kami di

Khas

“Kala Pekerja Anak Melonjak Untuk Pertama Kalinya dalam 20 Tahun Terakhir”

Mike Wibisono

Terbit

|

Ilustrasi, pekerja anak-anak. © The Guardian

DATA menunjukkan, satu dari 10 anak bekerja. UNICEF dan Organisasi Perburuhan Internasional memperingatkan bahwa dunia berada di ambang “kekalahan dalam perang melawan pekerja anak”.

Untuk pertama kalinya dalam 20 tahun, jumlah pekerja anak di seluruh dunia telah meningkat, demikian laporan dari Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) dan Badan untuk Anak-anak PBB (UNICEF) pada Kamis (10/06). Pandemi virus corona mengancam lebih banyak anak-anak menuju ke nasib yang sama.

Jumlah pekerja anak meningkat dari 152 juta pada tahun 2016 menjadi 160 juta pada 2020. Meski, angka ini tidak sebesar ketika jumlah pekerja anak mencapai 246 juta pada 2000.

Namun, jika langkah-langkah besar tidak diambil, angkanya bisa naik hingga 206 juta pada akhir 2022.

“Kami mengalami ketertinggalan dalam memerangi pekerja anak, dan tahun lalu (akibat pandemi) tidak membuat perjuangannya lebih mudah,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore.

© pinterest/ child labour law

“Sekarang, memasuki tahun kedua penguncian global, penutupan sekolah, gangguan ekonomi, dan anggaran nasional yang menyusut, keluarga dipaksa untuk membuat pilihan yang memilukan, ” tambahnya.

Usia anak 5-11 tahun adalah yang terbanyak

PENINGKATAN dalam jumlah pekerja anak terbesar terlihat di Afrika, terutama karena pertumbuhan penduduk, krisis dan kemiskinan. Di Afrika sub-Sahara, hampir seperempat anak-anak berusia antara 5 dan 17 tahun sudah bekerja, dibandingkan dengan 2,3% anak-anak lainnya di Eropa dan Amerika Utara.

UNICEF memperingatkan bahwa pandemi COVID-19 dapat menyebabkan anak-anak yang sudah menjadi pekerja, untuk bekerja lebih lama dan dalam kondisi yang memburuk.

BACA JUGA :  10 Dari 39 TKA China di PT. BAI Akhirnya Dipulangkan

“Jika cakupan perlindungan sosial turun dari yang ada saat ini … sebagai akibat dari langkah-langkah penghematan dan faktor lainnya, jumlah anak yang menjadi pekerja bisa naik 46 juta” pada akhir tahun depan, menurut rekan penulis dan spesialis statistik UNICEF, Claudia Cappa.

Ilustrasi, pekerja anak-anak. © humanium.org

Diterbitkan setiap empat tahun, laporan tersebut menunjukkan bahwa anak-anak antara usia 5 hingga 11 tahun adalah usia pekerja anak terbanyak, dengan porsi lebih dari setengah dari jumlah global pekerja anak.

Lebih banyak anak laki-laki daripada anak perempuan

JUMLAH pekerja anak laki-laki lebih banyak, yakni 97 juta dari 160 juta pekerja anak. Namun, kesenjangan gender berkurang secara signifikan ketika aturan pekerjaan rumah tangga yang dilakukan setidaknya 21 jam per minggu dipertimbangkan.

Tetapi, laporan itu juga menunjukkan peningkatan jumlah pekerja anak antara 5 dan 17 tahun yang terlibat dalam “pekerjaan berbahaya”, seperti di sektor pertambangan atau bekerja dengan mesin berat, selama lebih dari 43 jam seminggu.

“Perkiraan baru ini merupakan peringatan,” kata kepala ILO Guy Ryder dalam sebuah pernyataan.

Ilustrasi, pekerja anak-anak. © The Conversation

“Kita tidak bisa berdiam diri sementara generasi baru anak-anak terancam,” katanya. “Kita berada pada momen penting dan banyak ketergantungan pada bagaimana kami merespons.”

PBB telah menjadikan tahun 2021 sebagai Tahun Internasional untuk Penghapusan Pekerja Anak. PBB menyerukan segera diambilnya tindakan untuk mengakhiri praktik mempekerjakan anak pada tahun 2025.

(*)

Sumber : REUTERS / DW INDONESIA 

Teruskan Membaca
Advertisement
Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sebaran

Facebook